Pemda DIY Akan Kirim Obat-obatan Gratis untuk Pasien Covid-19 yang Isoman di Rumah

Sekda DIY Kadarmanta Baskara Aji-Harian Jogja - Yosef Leon Pinsker
12 Juli 2021 22:17 WIB Newswire Jogja Share :

Harianjogja.com, JOGJA--Sekretaris Daerah (Sekda) Daerah Istimewa Yogyakarta Kadarmanta Baskara Aji memastikan para pasien COVID-19 yang tengah menjalani isolasi mandiri akan mendapat pasokan obat-obatan secara gratis.

"Nanti obat ini akan didistribusikan kerja sama antara dokter-dokter puskesmas dengan Babinsa dan Bhabinkamtibmas untuk dibagikan obat sesuai kondisi pasien. Obatnya dari pusat," kata Aji di Kompleks Kepatihan, Yogyakarta, Senin (12/7/2021).

Menurut dia, obat-obatan dari pemerintah Pusat tersebut akan didistribusikan bekerja sama dengan TNI ke puskesmas dan ke rumah pasien yang tengah isolasi mandiri di rumah.

Ia mengakui saat ini banyak pasien COVID-19 di DIY yang menjalani isolasi mandiri di rumah karena semakin terbatasnya selter isolasi dan tempat tidur di rumah sakit.

BACA JUGA: Penularan Covid-19 di DIY Hari Ini Masih Tinggi, Ini Datanya

Dengan obat dari pemerintah ini, harapannya, dapat mengurangi jumlah kematian pasien yang tengah menjalani isolasi mandiri.

Berdasarkan data dari Posko Dukungan Operasi Satgas COVID-19 DIY, mulai 1 Juni hingga 5 Juli 2021 total ada 106 orang meninggal dunia saat sedang isolasi mandiri.

Dari jumlah tersebut 49 di antaranya terkonfirmasi positif corona, sementara lainnya masuk kategori suspek, probable, maupun infeksius.

Sementara total pemakaman dengan protokol kesehatan di DIY pada 1 Juni sampai 5 Juli 2021 mencapai 847 pemakaman.

Untuk mendapatkan obat, Aji melanjutkan keluarga atau pasien yang tengah isoman dapat mengubungi satgas penanganan COVID-19 setempat untuk melapor ke puskesmas.

"Melapor nanti puskesmas membuat laporan ke tim yang akan membagikan obat," kata Aji.

Menurut dia, akan ada tiga paket obat sesuai kondisi pasien yang tengah isoman. Masing-masing, yaitu paket obat untuk pasien tanpa gejala, gejala ringan dan gejala sedang.

"Gejala sedang, misalnya tidak bisa merasakan atau membau," kata dia.

Sumber : Antara