Kasus Kematian Covid-19 di Kulonprogo Terus Bertambah, Satgas Ungkap Penyebabnya

Foto ilustrasi: Tenaga pikul membawa jenazah dengan protokol COVID-19 untuk dimakamkan di TPU Cikadut, Bandung, Jawa Barat, Selasa (15/6/2021). - ANTARA FOTO/Raisan Al Farisi
13 Juli 2021 09:37 WIB Hafit Yudi Suprobo Kulonprogo Share :

Harianjogja.com, KULONPROGO--Angka kasus positif Covid-19 harian di kabupaten Kulonprogo masih berada di angka lebih dari 100 kasus. Meskipun, PPKM darurat telah diberlakukan.

"Dikarenakan masa inkubasi itu kan selama dua sampai dengan 14 hari. Situasi saat ini adalah akibat dari dua sampai dengan empat Minggu sebelumnya," kata Juru Bicara Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Kabupaten Kulonprogo Baning Rahayujati pada Senin (12/7/2021).

BACA JUGA : Satgas Ungkap Penyebab Tingginya Kematian Covid-19

Untuk itu, Baning mengimbau agar masyarakat tetap menerapkan protokol pencegahan penularan Covid-19 secara ketat selama ppkm darurat. Selain melaksanakan protokol pencegahan penularan Covid-19, nutrisi tubuh juga harapannya terpenuhi agar imun tubuh semakin kuat.

"Warga diharapkan mampu menerapkan protokol pencegahan penularan Covid-19 secara ketat agar angka penularan kasus positif Covid-19 harian di kabupaten Kulonprogo mampu ditekan. Selain itu, warga juga diharapkan makam makanan yang bergizi dan olahraga yang cukup," kata Baning.

Selain angka penambahan kasus positif Covid-19 harian di kabupaten Kulonprogo, kasus kematian akibat Covid-19 juga harus diperhatikan oleh warga di Bumi Binangun.

Angka kematian pasien Covid-19 di kabupaten Kulonprogo diakibatkan oleh sejumlah faktor. Di antaranya, komorbid, penanganan medis yang terlambat, dan keterbatasan ruang ICU yang ada di kabupaten Kulonprogo.

BACA JUGA : Tren Kematian Akibat Covid-19 di Sleman Meningkat

"Kalau sekarang pasien itu dibawa ke rumah sakit rujukan dengan kondisi yang sudah parah, ya bisa tidak tertolong. Keterbatasan ventilator dan oksigen juga menjadi kendala kami dalam melakukan penanganan pasien Covid-19," kata Ketua Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Kabupaten Kulonprogo Fajar Gegana.

Berdasarkan catatan dari gugus tugas penanganan Covid-19 kabupaten Kulonprogo, pasien Covid-19 yang meninggal karena memang sudah mempunyai penyakit penyerta atau komorbid di atas 70 persen.

"70 persen itu rata-rata didominasi oleh pasien positif Covid-19 yang sudah lansia atau lebih dari 60 tahun. Sedangkan, kematian pasien positif Covid-19 di bawah 60 tahun sekitar 30 persen," kata Fajar.