5 Kecamatan di Gunungkidul Terbebas dari Corona

Ilustrasi. - Freepik
28 September 2021 16:27 WIB David Kurniawan Gunungkidul Share :

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL–Sedikitnya lima kecamatan atau kapanewon di Gunungkidul dinyatakan bebas Corona menyusul penurunan kasus Covid yang signifikan. Meski demikian, masyarakat diimbau tetap mematuhi protokol kesehatan agar tidak kembali terjadi lonjakan kasus.

Data dari Dinas Kesehatan Gunungkidul, pada Selasa (28/9/2021) menunjukkan tambahan kasus baru Covid-19 sebanyak 6 orang. Dengan demikian, jumlah total warga yang terinfeksi sebanyak 17.75.

Dari jumlah ini sebanyak 16.626 orang dinyatakan sembuh, 106 orang masih menjalani perawatan dan 1.019 orang meninggal dunia. Kapanewon Wonosari memiliki jumlah tertinggi dengan kasus sebanyak 22 orang dinyatakan positif. Di belakangnya ada Kapanewon Ponjong dengan 16 kasus dan Kapanewon Panggang sebanyak 11 kasus.

Total hingga sekarang ada lima kapanewon yang dinyatakan terbebas dari virus Corona. Kelima wilayah ini meliputi Kapanewon Girisubo, Ngawen, Rongkop, Tanjungsari, dan Tepus.

Kepala Dinas Kesehatan Gunungkidul, Dewi Irawaty, mengatakan kasus corona terus menurun. Hal ini berdampak terhadap peta penyebaran kasus karena hingga sekarang ada lima kapanewon yang dinyatakan terbebas dari penularan.

Meski demikian, ia berpesan kepada masyarakat untuk tidak terlena. Pasalnya, peningkatan kasus bisa terjadi kapan saja sehingga harus ada kewaspadaan. Salah satunya tetap mematuhi protokol kesehatan. “Jangan bosan karena penerapan protokol kesehatan menjadi kunci untuk menekan potensi penularan. Sebab, jika lengah maka kasus bisa kembali naik,” katanya kepada wartawan, Selasa.

Dia menambahkan, jumlah kasus aktif di Gunungkidul juga semakin menurun. Hal ini tak lepas adanya kasus sembuh yang terus meningkat setiap harinya. “Dulu sempat menembus 3.431 kasus aktif, tapi sekarang yang masih dinyatakan positif ada 106 orang dan tersebar di 13 kapanewon,” katanya.

Sebelumnya, Kepala Seksi Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular, Dinas Kesehatan Gunungkidul, Diah Prasetyorini mengatakan, program vaksinasi corona terus dikebut untuk bisa mencapai herd immunity

Menurut dia, setiap hari ditargetkan vaksinasi menyasar 9.000 warga. Ia optimistis dengan sasaran ini maka herd immunity dapat terbentuk di akhir tahun ini.

“Percepatan vaksinasi terus dilakukan. Untuk pelaksanaan tidak hanya dilakukan di puskesmas-puskesmas, tapi juga menggandeng TNI-Polri, BIN hingga pihak swasta guna menyelenggarakan vaksinasi massal,” katanya.