Bahaya! Kasus Omicron Naik 13,5 Persen di Jakarta dalam 2 Minggu

Ilustrasi Covid-19 varian Omicron - DW.com
31 Desember 2021 14:57 WIB Newswire Jogja Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Kementerian Kesehatan menyatakan DKI Jakarta merupakan kota dengan probabilitas paling tinggi untuk terjadinya transmisi lokal Covid-19 varian Omicron.

"Transmisi lokal tidak bisa dielakkan dan terutama pada kota-kota urban," kata Juru Bicara Kementerian Kesehatan RI Siti Nadia Tarmizi, di Jakarta, Kamis (30/12/2021) malam.

Data Kemenkes RI melaporkan kasus terkonfirmasi Covid-19 varian Omicron di DKI naik dari 0 persen ke 13,5 persen dalam dua pekan terakhir. Total kasus Omicron Indonesia saat ini mencapai 68 kasus.

Menurut Nadia, semua kasus terdeteksi di karantina bandara yang melibatkan para pelaku perjalanan luar negeri. "Ini kenaikannya karena tambahan dari para pelaku perjalanan luar negeri," ujarnya.

Saat ditanya terkait perlunya pengetatan atau lockdown pada mobilitas penduduk di DKI Jakarta, Nadia mengatakan kebijakan itu belum diperlukan.

"Belum perlu dilakukan lockdown, hanya meningkatkan kepatuhan protokol kesehatan (prokes) saja," ujarnya.

Prokes yang dimaksud terkait dengan ketentuan 3M (memakai masker, menjaga jarak dan mencuci tangan), mengikuti program vaksinasi Covid-19.

BACA JUGA: Realisasi Investasi 2021 di Kulonprogo Lampaui Target

Terkait pelacakan kasus di Jakarta, Nadia meyakini bahwa Dinas Kesehatan setempat telah memiliki sarana dan prasarana yang cukup untuk kegiatan surveilance.

"Jakarta punya kapasitas tracing dan testing yang baik," ujarnya.

Sumber : Antara