Advertisement

Realisasi Investasi 2021 di Kulonprogo Lampaui Target

Hafit Yudi Suprobo
Jum'at, 31 Desember 2021 - 09:07 WIB
Yudhi Kusdiyanto
Realisasi Investasi 2021 di Kulonprogo Lampaui Target Ilustrasi - JIBI/Bisnis Indonesia

Advertisement

Harianjogja.com, KULONPROGO—Wilayah Kabupaten Kulonprogo masih menjadi incaran bagi para pemilik modal untuk menanamkan investasinya. Buktinya, di tengah pandemi Covid-19 yang masih terus melanda, aliran modal terus masuk ke Bumi Binangun. Berdasar data Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu (DPMPT) Kulonprogo, sampai triwulan ketiga (TR III) 2021 realisasi investasi telah menembus angka Rp441 miliar. Angka ini melampaui target yang ditetapkan sebesar Rp200 miliar.

Kepala DPMPT Kulonprogo, Heriyanto mengatakan untuk capaian realisasi investasi pada triwulan keempat masih menunggu laporan dari laporan kegiatan penanaman modal (LKPM) pada Januari 2022.

"Ada sebanyak 12 sektor penyumbang pendapatan asli daerah [PAD] di Kulonprogo di antaranya sektor hotel dan restoran; sektor perdagangan dan reparasi; sektor industri lainnya; peternakan; industri barang dari kulit dan alas kaki dan beberapa sektor lain [data lengkap lihat grafis],” kata Heriyanto saat ditemui, Rabu (29/12/2021).

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

Dikatakan Heri, capaian realisasi investasi pada 2021 sudah melebihi target realisasi sebesar Rp200 miliar. Adapun sektor yang menyumbang investasi terbesar berasal dari hotel dan restoran yang mencapai Rp178,343 miliar atau 40,37%.

“Meski realisasi investasi sudah melebihi target, sebenarnya masih terdapat realisasi investasi di triwulan keempat [Oktober, November hingga Desember] yang belum masuk. Rekapitulasi untuk triwulan keempat dilakukan pada Januari 2022," katanya.

Saat ini, Pemkab Kulonprogo melalui DPMPT terus berupaya meningkatkan angka realisasi investasi. Berbagai upaya yang dilakukan yakni melakukan promosi potensi dan peluang investasi melalui berbagai media, seperti booklet, website maupun media sosial.

"Selain itu, DPMPT Kulonprogo juga merencanakan untuk mengikuti beberapa pameran investasi baik yang digelar secara nasional maupun regional. Tak hanya itu, DPMPT Kulonprogo juga siap meningkatkan koordinasi dengan instansi teknis terkait serta penyusunan kajian potensi investasi untuk ditawarkan," kata Heri.

Berkaitan dengan situasi pascapandemi saat ini, keberadaan Yogyakarta International Airport (YIA) di Kulonprogo yang diharapkan mampu mendongkrak investasi belum sesuai harapan. Pada 2022 keberadaan YIA diharapkan mampu meningkatkan realisasi investasi di Kulonprogo. DPMPT, menurut Heriyanto, menargetkan realisasi investasi pada 2022 mampu menembus Rp220 miliar.

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Pengunjung FKY Tembus 39.000 Orang

Pengunjung FKY Tembus 39.000 Orang

Jogjapolitan | 41 minutes ago

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

KPK: Hakim Agung Sudradjad Bermain di Banyak Perkara

News
| Minggu, 25 September 2022, 19:27 WIB

Advertisement

alt

Ada Paket Wisata ke Segitiga Bermuda, Uang 100% Kembali Jika Wisatawan Hilang

Wisata
| Minggu, 25 September 2022, 11:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement