Advertisement

Mendung Tanpo Udan Kini Ada Versi Novelnya

Sirojul Khafid
Rabu, 09 Februari 2022 - 19:17 WIB
Bhekti Suryani
Mendung Tanpo Udan Kini Ada Versi Novelnya Novel Mendung Tanpo Udan - Harian Jogja/Sirojul Khafid

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA--Pencipta lagu Mendung Tanpo Udan, Kukuh Prasetyo Kudamai, menyajikan karyanya dalam bentuk buku. Karya hasil kolaborasi ini menjadi penutup tema Mendung dan Udan yang dia garap sejak awal tahun 2021.

Lagu Mendung Tanpo Udan sudah rilis sejak Februari tahun lalu. "Bulan ini genap setahun, enam lagu. Dan novel ini menjadi penutup karya saya dengan tema Mendung dan Udan. Di buku tersebut, juga disertakan lagu-lagu karya saya, yang dua di antaranya belum publish. Jadi kalau mau dengar dua serial Mendung Tanpo Udan yang terakhir, silakan dapatkan CD-nya dalam buku ini,” kata Kukuh dalam keterangan tertulisnya, Rabu (9/2/2022).

Penulis buku Mendung Tanpo Udan, Fairuzul Mumtaz mengatakan apabila cerita buku ini berawal dari pertanyaan, bagaimana cinta dapat membuat seseorang keras kepala dan bertahan bersama pasangannya meski konflik dan pertengkaran silih berganti. Pertanyaan ini representasi dari lagu Mendung Tanpo Udan.

Fairuzul mengatakan apabila lagu-lagu Kukuh seperti fragmen-fragmen yang terputus tetapi terakit oleh satu tema. Setiap lagu berdiri sendiri dan memiliki ceritanya masing-masing. Sehingga tidak harus mendengarkan secara serial.

"Tetapi kalau mau mendengarkan kisah panjangnya, ya harus didengarkan semua. Tetapi yang namanya fragmen, selalu ada kisah-kisah yang hilang, detail-detail ceritanya tidak ditampilkan. Nah, di situlah novel itu hadir memberikan alasan-alasan atau argumentasi atas berbagi sikap Mendung dan Udan menghadapi hubugan mereka sendiri,” kata Fairuzul.

BACA JUGA: Ganjar Pranowo Datang ke Wadas, yang Menyambut Warga Pendukung Tambang

Dalam cerita versi buku, Mendung adalah tokoh utama perempuan, dan Udan lelakinya. Keduanya terlibat kisah cinta yang keras kepala. Konflik-konflik yang mereka hadapi berkelindan dengan kondisi saat ini, termasuk cara keduanya menghadapi pandemi Covid-19 yang panjang.

Novel setebal 226 halaman ini tidak hanya berisi kisah cinta, tetapi juga perenungan hidup, kritik sosial, politik, dan budaya. “Jadi di dalamnya sangat kompleks. Tokoh Mendung dan Udan menjadi juru bicara untuk menyampaikan kritik-kritik itu,” katanya.

Manajer Kukuh Prasetyo Kudamai, Ari Prabowo mengatakan tema Mendung dan Udan harus ditutup untuk menghindari kejenuhan. Namun tak menutup kemungkinan akan hadir dari genre seni yang berbeda.

Dua judul lagu terakhir yang belum dipublikasikan adalah Udane Ora Roto dan Terang. Kalau hari ini ada novel, tidak lama lagi akan muncul pertunjukan teaternya. "Kami sedang mencari produser untuk memproduksi filmnya. Semoga tahun ini. Kami mohon doanya,” kata Ari.

Advertisement

Novel Mendung Tanpo Udan akan diluncurkan pada tanggal 16 Februari 2022 di The Ratan, Panggungharjo, Sewon, Bantul. Untuk bisa mendapatkan novel ini, masyarakat bisa menghubungi @radiobuku dan @warungarsip.

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Streaming Starjoja FM
alt

Catat! Ini Link Live Streaming Indonesia vs Vietnam di Final Piala AFF U-16

News
| Jum'at, 12 Agustus 2022, 13:47 WIB

Advertisement

alt

Hidden Gems, Curug Silawe di Magelang yang Mempesona

Wisata
| Jum'at, 12 Agustus 2022, 12:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement