Advertisement

Pantas Kasus Covid-19 di Sleman Meledak, Dinkes Temukan 22 Klaster Corona di Sekolah

Newswire
Rabu, 16 Februari 2022 - 19:27 WIB
Bhekti Suryani
Pantas Kasus Covid-19 di Sleman Meledak, Dinkes Temukan 22 Klaster Corona di Sekolah Ilustrasi. - Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, SLEMAN--Dinas Kesehatan Kabupaten Sleman, menyebutkan saat ini telah muncul 22 klaster penularan COVID-19 di lingkungan sekolah sehingga memicu lonjakan kasus harian konfirmasi positif di wilayah itu.

"Saat ini muncul banyak klaster penularan COVID-19 di Sleman, mulai dari klaster dusun atau rumah tangga, klaster perkantoran hingga klaster sekolah," kata Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Sleman Cahya Purnama di Sleman, Rabu (16/2/2022).

Dia mengatakan dari jumlah tersebut, temuan klaster penularan COVID-19 paling banyak dari klaster sekolah, yakni 22 klaster sekolah.

PROMOTED:  Resmikan IKM di Umbulharjo, Dinas Perinkopukm Jogja Berharap IKM Naik Kelas

"Sekolah paling banyak menjadi klaster penularan COVID-19. Ada 22 klaster sekolah, mulai dari tingkat SD, SMP, hingga SMA. Klaster sekolah ini rata-rata berasal dari keluarga," katanya.

Ia mengatakan klaster sekolah ini bermula dari orang tua murid yang bekerja luar kota atau pelaku perjalanan lalu pulang ke Jogja dan ketemu keluarga atau anaknya.

BACA JUGA:Kasus Kematian Bayi Mencurigakan yang Makamnya Dibongkar di Bantul Akhirnya Terungkap

"Tak lama anaknya dinyatakan positif dan anaknya masuk ke sekolah yang kebetulan menginap di asrama. Akhirnya kasusnya meledak dan langsung di-'tracing', [pelacakan]" katanya.

Cahya mengatakan munculnya banyak klaster ini sebenarnya tidak masalah, artinya di Sleman tidak perlu takut dengan jumlah atau angka penambahan kasus konfirmasi COVID-19.

"Yang paling penting adalah penanganan dari kasus tersebut," katanya.

Advertisement

Kasus harian konfirmasi COVID-19 di Kabupaten Sleman saat ini memang terus menunjukkan angka yang meningkat. Pada Selasa (15/2), dalam sehari bertambah 538 kasus konfirmasi positif, pada Rabu ini kasus konfirmasi positif bertambah 541 kasus, pasien sembuh 95 orang, dan meninggal dunia empat orang.

"Penambahan kasus berasal dari dua klaster dusun atau rumah tangga yang kini berkembang. Selain itu penambahan kasus COVID-19 juga dipengaruhi munculnya klaster perkantoran," katanya.

Ia mengatakan ada tiga kantor, baik negeri maupun swasta, yang saat ini muncul kasus COVID-19 dengan empat orang sudah isolasi.

Advertisement

"Kantor yang kini muncul klaster penularan agar disterilkan dengan disinfektan, kalau ada yang terpapar, kemudian pegawai diberlakukan kerja dari rumah atau isoman, tolong diberi perlakuan juga terhadap tempatnya tadi. Kadang ruangan dengan AC, ini virus bisa hidup lama," katanya.

Ia juga mengimbau masyarakat agar tidak perlu panik dengan lonjakan kasus COVID-19, namun tetap waspada dan disiplin protokol kesehatan ketat, serta jangan lupa bahagia.

"Bahagia itu untuk meningkatkan imunitas tubuh, tidak perlu panik. Kenaikan kasus ini perlu diwaspadai, tetap jaga diri, jaga keluarga, mudah-mudahan tidak menyebar," katanya.

 

Advertisement

 

Sumber : Antara

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Sabu Senilai Rp1 Miliar Disita, Bandar dan Kurir Sabu Digelandang

News
| Selasa, 04 Oktober 2022, 07:57 WIB

Advertisement

alt

Rasakan Sensasi Makan Nasgor Bercitarasa Tengkleng ala Grage Ramayana Hotel

Wisata
| Senin, 03 Oktober 2022, 07:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement