Advertisement

Giri Berhasil Raih Sarjana UGM Meski Tunanetra

Bernadheta Dian Saraswati
Minggu, 27 Februari 2022 - 12:57 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Giri Berhasil Raih Sarjana UGM Meski Tunanetra -Giri Trisno Putra Sambada, 255, begitu bahagia sekaligus bangga berhasil menyandang gelar Sarjana Ekonomi Universitas Gadjah Mada (UGM). Giri yang merupakan disabilitas netra mampu membuktikan keterbatasan fisik tak menjadi hambatan untuk menorehkan prestasi. - Ist

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA-Giri Trisno Putra Sambada, 255, begitu bahagia sekaligus bangga berhasil menyandang gelar Sarjana Ekonomi Universitas Gadjah Mada (UGM). Giri yang merupakan disabilitas netra mampu membuktikan keterbatasan fisik tak menjadi hambatan untuk menorehkan prestasi.

Baca juga: Puspar UGM: Kawasan Malioboro Jangan Berubah seperti Jalan MH Thamrin Jakarta Pasca-relokasi PKL

Rabu, 23 Februari 2022 merupakan hari bersejarah baginya. Sebab di hari itu ia berhasil diwisuda dengan Indeks Prestasi 3,43 atau sangat memuaskan dari prodi Manajemen Fakultas Ekonomika dan Bisnis (FEB) UGM. Tak hanya itu, momen wisuda juga menjadi kado ulang tahun bagi ayah tercintanya yang berulang tahun tepat di hari itu.

Perjalanan Giri untuk meraih gelar sarjana memang tidak mudah. Awalanya dia merupakan remaja yang normal seperti anak-anak lainnya. Namun ia mulai kehilangan pengelihataan saat berada saat berada di bangku kuliah pada tahun 2015 silam.

“Saat masuk UGM masih bisa melihat hingga semester dua Allah mengambil pengelihatan saya secara total. Seolah runtuh semua cita-cita, hilang semua harapan, seperti tak mungkin lagi menjadi apa-apa. Namun dengan motivasi dan tekad yang tinggi serta keterbukaan UGM melayani pendidikan yang inklusif di hari ini saya bisa berada di wisuda ini bersama teman-teman,” papar Giri yang terpilih menjadi wakil wisudawan untuk memberikan kata sambutan dihadapan seluruh wisudawan dan pimpinan universitas, dalam rilis yang diterima Harianjogja, belum lama ini.

Giri merupakan putra pertama pasangan Sutrisno dan Ngersi Suprihatin yang tinggal di Minggiran MJII/1197, Matrijeron, Yogyakarta. Kedua orang tuanya sehari-hari berjualan soto di daerah Tamanan, Bantul. Sebelumnya sang ayah sempat memiliki usaha event organizer namun karena kondisi kesehatan mengidap diabetes dan jantung koroner memaksanya berhenti menjalankan usaha tersebut dan memilih membantu isterinya berjualan soto. Sementara sang adik, Avitrsina saat ini tengah menempuh pendidikan sarjana masuk semester empat di salah satu perguruan tinggi swasta di DIY.

Giri ini menceritakan fungsi pengelihatannya menurun saat ia mengikuti perkuliahan di kelas. Tanpa merasa sakit secara tiba-tiba ia mulai tidak bisa melihat lagi. Semua terlihat samar dan semua wajah teman dan yang dilihatnya hanya berwarna putih. Ia pun menjalani perawatan di RSUP Dr. Sardjito skitar 4 bulan dengan diagnosa ada peradangan pada saraf mata dengan penyebab yang masih belum bisa diketahui.

“Waktu itu kan rawat inap pertama sekitar 10 hari lalu pulang kerumah, itu masih masa masa ujian akhir semester (UAS). Saya nekat ngampus untuk UAS, tapi sampai kelas nangis karena tidak bisa membaca dan nulis akhirnya pulang dijemput Bapak,” ungkapnya mahasiswa angkatan 2014 ini saat ditemui usai wisuda.

Ia mengaku sempat sedih menyadari sudah tidak bisa melihat lagi seperti dulu. Ia bingung bagaimana nantinya menjalani perkuliahan dengan kondisi disabilitas. Akhirnya ia pun memutuskan untuk cuti kuliah selama lima semester. Selama masa cuti tersebut ia menjalani terapi di berbagai tempat namun hasilnya nihil. Pengelihatannya memburuk hingga semua terasa hitam dan gelap. Namun ia tidak lantas menyerah dengan keadaan. Justru ia terus memotivasi diri keterbatasan yang ada tidak boleh menjadi batu sandungan untuknya melangkah lebih jauh.

“Saya berusaha untuk menunjukkan pada semua orang, meski penyandang disabilitas tapi bisa berprestasi yaitu dengan kembali kuliah,” jelasnya.

Advertisement

Lalu ia pun memutuskan untuk kembali masuk kuliah di tahun 2018. Namun masih ada kecemasan yang menggelayut dibenaknya apakah ia nantinya bisa mengikuti kuliah. Tak hanya teman-teman yang semua baru, tetapi juga soal akses dalam pembelajaran. Ia lantas berusaha mengkomunikasikan tantangan yang dihadapi dan kebutuhan selama proses belajar mengajar. Dengan melalui komunikasi yang dibangun dengan teman, dosen, dan fakultas, serra dukungan universitas persoalan yang dihadapinya satu persatu terurai.

"Saat masuk itu kepedulian terhadap disabilitas belum seperti saat ini, tetapi dengan usaha dan komunikasi yang baik bisa terbentuk suasa inklusif bagi disabilitas,"katanya.

Giri mengungkapkan sebelum mulai mengikuti perkuliahan ia dipanggil dalam sebuah pertemuan yang dihadiri Kapordi, Kadep, dan Wadek bidang Akademik.

Advertisement

"Waktu itu pihak kampus bertanya kebutuhannya apa dan solusi seperti apa yang tepat menurut Giri. Ini bagus karena disabilitas dilibatkan dan diberdayakan untuk mencari solusi," ucapnya.

Para dosen pun diarahkan dalam membuat materi pembelajaran bisa diakses oleh semua mahasiswa, termasuk penyandang disabilitas. Lalu ada fasilitasi asisten dosen untuk membantu Giri dalam menjalankan kegiatan pembelajaran. Selanjutnya memberikan tutorial untuk beberapa mata kuliah kuantatif.

Pandemi Covid -19 menutut perkuliahan dilakukan secara daring menjadi tantangan baru baginya. Sebab masih ada beberapa dosen yang menggunakan platform yang kurang aksesibel bagi penyandang disabilitas.

"Saat kuliah daring cukup kesulitan karena banyak yang harus dilakukan secara mandiri tapi lagi-lagi dengan komunikasi semua bisa berjalan baik. Untuk mata kuliah yang kuantitatif ada fasilitasi asisten dosen yang datang ke rumah,"sebutnya.

Advertisement

Menurutnya UGM merupakan kampus yang ramah bagi penyandang disabilitas. Namun ia berharap kedepan UGM bisa terus mengembangkan pendidikan dan lingkungan yang semakin inklusif bagi mahasiswa penyandang disabilitas.

Penuh Prestasi

Giri merupakan sosok yang penuh prestasi, berbagai prestasi tingkat daerah hingga nasional pernah diraihnya sejak bangku SD hingga SMA. Beberapa diantaranya juara lomba dongeng tingkat DIY, OSN IPS SMP Tingkat Kota Yogyakarta, OSN Ekonomi SMA tingkat Kota Yogyakarta, dan juara nasional Duta Budaya dan Tradisi Indonesia. Lalu masuk ke UGM pun melalui jalur prestasi yakni SNMPTN Undangan.

Menjadi penyandang disabilitas tak mematahkan semangatnya untuk tetap berprestasi. Ia berhasil mendapatkan beasiswa pendidikan sarjana dari Tanoto Foundation. Saat ini ia kembali bisa memeroleh beasiswa dari lembaga tersebut untuk melanjutkan pendidikan jenjang S2 di FEB UGM. Giri telah dinyatakan diterima kuliah program Magister Sains FEB UGM.

Advertisement

Dinilai sebagai mahasiswa disabilitas berprestasi ia terpilih menerima penghargaan dari Presiden yang diserahkan oleh staf khusus presiden Angkie Yudistia pada Desember 2021 lalu. Lalu hasil penelitiannya untuk tugas akhir atau skripsi berjudul Manajemen di Era Digitalisasi juga terpilih masul menjadi book chapter yang akan diterbitkan Departemen Manajemen FEB UGM. Ia pun banyak diundang menjadi pembicara diberbagai kesempatan terkait menumbuhkan lingkungan inklusif bagi difabel.

"Kondisi disabilitas merupakan sebuah keistimewaan yang menjadikannya sebagai ciri khas. Jadikanlah hal itu sebagai penyemangat untuk menempuh pendidikan setinggi mungkin sehingga bias menjadi juara di masyarakat," pesannya.

Usai lulus menempuh pendidikan S2, Giri berencana turut ambil bagian dalam memajukan pendidikan di tanah air dengan menjadi dosen. Ia ingin berperan dalam mewujudkan Indonesia yang maju, terbuka, bertoleransi serta memberikan kemudahan bagi penyandang disabilitas melalui pendidikan sebagai pintu utamanya.

Sang Ibu Ngersi Suprihatin mengatakan puteranya merupakan sosok yang tekun, ulet dan memiliki semangat juang yang tinggi. Meski mengalami kehilangan pengelihatan secara tiba-tiba Giri bangkit dan berusaha untuk menggapai impiannya.

Advertisement

“Dengan kondisi seperti itu biasanya anak akan merasa putus asa, tetapi Alhamdulillah Giri tidak patas semangat,”ujarnya.

Melihat pencapaian yang diraih Giri saat ini Ngersi tak henti-henti bersyukur. Ia sangat bangga pada putranya itu.

“Cukup bangga karena saya yang SD saja tidak lulus bisa memiliki anak yang lulus sarjana dengan kondisi ada keterbatasan fisik. Saya berharap apa yang diinginkan Giri bisa tercapai dan suatu saat ada keajaiban untuknya bisa melihat lagi,”katanya.

Perasan yang sama turut dirasakan oleh Sutrisno. Ia bahagia sekaligus bangga puteranya dengan segala keterbatasan bisa terus berpretasi dan meraih gelar sarjana bahkan kini melanjutkan S2. Meski Sutrisno hanya mampu menempuh pendidikan hingga tingkat STM namun ia berharap anak-anaknya bisa meraih pendidikan setinggi-tingginya.

“Wisuda Giri ini menjadi kado ulang tahun saya yang sangat membanggakan. Harapannya apa yang dicita-citakan menjadi dosen bisa tercapai seizing Allah,”terangnya. *

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

TRAGEDI KANJURUHAN: Lakukan Investigasi, Kapolri Dalami Prosedur Pemakaian Gas Air Mata

News
| Minggu, 02 Oktober 2022, 22:07 WIB

Advertisement

alt

Perhatian! Sewa Jip di Tebing Breksi Bakal Naik Rp50.000 Mulai 1 November 2022

Wisata
| Minggu, 02 Oktober 2022, 18:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement