Advertisement

Cabai Off Season Bantul Mulai Panen, Harganya Rp44.000 per Kilogram

Ujang Hasanudin
Senin, 28 Februari 2022 - 18:07 WIB
Budi Cahyana
Cabai Off Season Bantul Mulai Panen, Harganya Rp44.000 per Kilogram Pedagang Pasar Bantul menjual cabai rawit. - Harian Jogja/Catur Dwi Janati

Advertisement

Harianjogja.com, BANTUL—Para petani cabai rawit off season atau yang ditanam di luar musim di Dusun Soge, Srigading, Sanden, Bantul, mulai panen. Hasilnya cukup menggembrirakan. Satu kilogram cabai rawit bisa laku sampai Rp44.000.

BACA JUGA: Pengendara di Jalan Malioboro Ributkan Skuter yang Lawan Arah

Terdapat dua hektare tanaman cabai rawit program percobaan off season di Sanden dengan rincian satu hektare di lahan pasir dan satu hektare di lahan sawah. Para petani yang cabai program off season ini tergabung dalam komunitas Ngrembaka Nir Sambilaka.

PROMOTED:  Resmikan IKM di Umbulharjo, Dinas Perinkopukm Jogja Berharap IKM Naik Kelas

Bendahara Forum Komunikasi Petani Ngrembaka Nir Sambikala Abdul Mukid mengatakan total hasil panen cabai off season jenis orisinil mencapai dua kuintal dengan harga mulai Rp30.000 hingga paling mahal Rp.44.000 per kilogramnya.

“Yang lahan pasir yang hasilnya cukup lumayan,” ungkapnya, Senin (28/2/2022).

Yani, salah satu petani cabai off season di lahan pasir yang juga anggota Ngrembaka Nir Sambilaka mengatakan selama Februari ini tanaman cabai off season sudah tiga kali panen, khususnya tanaman cabai yang di lahan pasir. Setiap kali panen ia bisa memperoleh cabai 25-30 kilogram. Setiap kali panen selisih lima hari.

Harga jualnya juga cukup menjanjikan, “Dari panen pertama harganya sekitar Rp30.000 per kilogram dan panen ke dua tepatnya satu pekan yang lalu harganya sudah tembus Rp44.000 per kilogram,” kata Yani.

Namun, di panen ketiga pekan ini dia belum mengetahui berapa harga jualnya. Namun ia memprediksi harganya di atas Rp50.000 per kilogram. Prediksi tersebut berdasarkan harga cabai rawit di pasaran saat ini mencapai lebih dari Rp50.000.

 “Kalau cabai rawit sekali panen dengan lahan sekitar satu hektare memperoleh 50 kilogram sudah sangat bagus. Biasanya panen ke tujuh atau ke delapan,” katanya.

Advertisement

BACA JUGA: Pedagang di Kulonprogo Mengeluh karena Harga Komoditas Naik

Meski hasil panen cabai rawit lahan pasir di Bantul terbilang cukup bagus, hal itu terbalik dengan tanaman cabai rawit di lahan persawahan yang saat ini sedang diserang hama pathek dan lalat buah yang menyebabkan buah cabai membusuk sebelum siap dipetik.

“Kalau yang lahan sawah biasanya banyak buah cabai yang membusuk bahkan banyak tanaman yang layu kemudian mati,” ujar dia.

Advertisement

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Top 7 News Harianjogja.com Rabu, 5 Oktober 2022

News
| Rabu, 05 Oktober 2022, 07:17 WIB

Advertisement

alt

Rasakan Sensasi Makan Nasgor Bercitarasa Tengkleng ala Grage Ramayana Hotel

Wisata
| Senin, 03 Oktober 2022, 07:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement