Advertisement

Latihan Tempur Perkotaan di Jogja, Ada Adu Tembak Para Sniper di Sekitar Mandala Krida

Yosef Leon
Sabtu, 05 Maret 2022 - 14:57 WIB
Budi Cahyana
Latihan Tempur Perkotaan di Jogja, Ada Adu Tembak Para Sniper di Sekitar Mandala Krida Apel penutupan latihan tempur perkotaan yang digelar oleh Korem 072/Pamungkas di kawasan JEC pada Sabtu (5/3/2022). - Harian Jogja/Yosef Leon

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA - Komando Resor Militer (Korem) 072/Pamungkas bersama Batalyon Infanteri Mekanis 403/WP dan sejumlah pasukan gabungan menggelar latihan tempur perkotaan di kawasan Umbulharjo, Kota Jogja, pada Sabtu (5/3/2022) dini hari.

BACA JUGA: Cerita Kafe di Kraton Jogja yang Dikelola Seorang Tuli

Advertisement

Latihan tempur ini bertujuan untuk mengukur kemampuan prajurit dan persiapan dalam menghadapi potensi ancaman radikalisme.

Komandan Korem 072/Pamungkas, Brigjen TNI Afianto, mengatakan potensi dan ancaman radikalisme perlu diwaspadai oleh semua pihak. Paham yang tumbuh dan berkembang tidak sesuai dengan haluan Pancasila, disinyalir dapat merongrong keutuhan bangsa dan negara. 

Afianto menjelaskan, latihan tempur perkotaan ini merupakan salah satu bentuk antisipasi dalam mengukur kemampuan personel TNI, khususnya di wilayah Korem 072/Pamungkas. Dengan melibatkan pasukan gabungan, pihaknya bisa melihat dan mengevaluasi pelaksanaan latihan tempur perkotaan untuk menghadapi ancaman yang ada.

"Kami ingin melihat sejauh mana kesiapan dan kemampuan prajurit dalam menghadapi perang perkotaan. Kami petakan mana yang perlu ditingkatkan serta mana yang perlu dipertahankan, karena jika sewaktu-waktu ketugasan personel bisa siap 100 persen," kata Danrem saat apel penutupan latihan. 

Tidak hanya di Jogja, latihan tempur perkotaan ini juga bagian dari latihan serentak yang dilakukan oleh Komando Daerah Militer  (Kodam) IV/Diponegoro. Sebelumnya, seluruh Batalyon Infanteri di jajaran Kodam setempat seperti Solo dan Semarang juga melaksanakan latihan serupa. "Pastinya akan digelar reguler latihan gabungan seperti ini. Supaya kesiapsiagaan pasukan bisa lebih cepat dari pada yang lain. Waspada selalu penting," kata Brigjen Afianto.

Pada kesempatan itu sedikitnya 1.200 pasukan dikerahkan untuk melaksanakan latihan. Sebut saja pasukan Kavaleri, Infanteri, Artileri Medan, Artileri Pertahanan Udara dan sejumlah pasukan Batalyon Infanteri (Yonif) Raider 400/Banteng Raider ikut diterjunkan. 

"Termasuk unsur pelayanan kesehatan dan angkutan juga ikut sehingga jumlahnya cukup banyak. Kami lihat kemampuannya dan juga evaluasi sehingga secara bertahap akan kami poles agar lebih siap diterjunkan ke mana saja," terang dia.

Advertisement

Kepala Penerangan Korem 072/Pamungkas, Mayor Czi Agus Sriyanta mengatakan, latihan perang kota tersebut dimulai sejak pukul 03.00 WIB dini hari tadi. Pasukan mulai bergerak dari Makorem 072 Pamungkas menuju titik kumpul di Stadion Mandala Krida.

"Mulainya sejak jam 03.00 WIB dari markas. Kemudian jam 04.00 WIB pasukan dibagi tiga sektor," katanya.

Tiga sektor pasukan itu dibagi menurut peran masing-masing dalam kegiatan latihan. Adapun sektor pertama pasukan bergerak dari sektor kiri dimulai dari Mako Brimob Baciro menuju Jalan Timoho untuk membebaskan tawanan di gedung DPRD Kota Jogja.

Advertisement

Lalu sektor kedua berpusat pada bagian tengah dari Stadion Mandala Krida menuju Balai Kota Jogja dengan simulasi adu tembak dengan para prajurit sniper. Selanjutnya untuk sektor ketiga atau sisi kanan pasukan akan bergerak dari Jalan Kusumanegara atau kampus UST menuju ke arah JEC.

"Kami kerahkan beragam alutsista, seperti anoa, meriam, senapan runduk, dan ratusan pucuk senapan serbu," ujarnya.

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Keren! Warga Desa Ini Tanam Padi Bergambar Soekarno

News
| Selasa, 28 Juni 2022, 23:27 WIB

Advertisement

alt

Daftar 10 Kota Paling Layak Huni di Dunia

Wisata
| Sabtu, 25 Juni 2022, 23:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Advertisement