Advertisement

Luas Tanaman Padi di Gunungkidul Menurun Drastis

David Kurniawan
Minggu, 13 Maret 2022 - 19:37 WIB
Budi Cahyana
Luas Tanaman Padi di Gunungkidul Menurun Drastis Sejumlah petani Desa Bulurejo, Semin, Gunungkidul, menanam benih padi di masa tanam kedua, Jumat (12/3/2022). - Harian Jogja/David Kurniawan

Advertisement

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL—Dinas Pertanian dan Pangan Gunungkidul memprediksi area penanaman padi di musim tanam kedua akan menurun drastis.

BACA JUGA: Korban Robot Trading Fahrenheit, Warga Bantul Kehilangan Rp825 Juta dalam Sekejap

Kepala Bidang Tanaman Pangan Dinas Pertanian dan Pangan Gunungkidul, Sustiwingsih, mengatakan panen raya sudah berlalu dan petani mulai untuk masa tanam kedua. Berbeda dengan masa tanam pertama yang didominasi padi, di musim tanam ini komoditas akan lebih variatif.

Sebagai dampaknya, luas tanam padi di Gunungkidul menyusut drastis. Di masa tanam pertama mencapai 56.624 hektare, di masa tanam kedua hanya sekitar 7.000 hektare.

Menurut dia, penurunan ini terjadi karena kondisi geografis di Gunungkidul yang mayoritas merupakan lahan tadah hujan. Di masa tanam kedua, tanaman seperti jagung, kacang tanah hingga kedelai lebih banyak dikarenakan curah hujan mulai menurun.

“Yang paling banyak, lahan akan ditanami kacang tanah. Sedangkan padi hanya menyasar lahan yang memiliki salurah irigasi,” katanya, Minggu (13/3/2022).

Sustiwiningsih mengungkapkan, sudah memiliki peta tanam di Gunungkidul. di daerah selatan paling banyak ditanami kacang tanah. Di area tengah dan utara yang ditanam mulai dari jagung, kedelai hingga kacang tanah.

Menurut dia, hasil panen di masa tanam pertama berjalan dengan baik. Pasalnya, dari lahan seluas 56.624 hektare mampu menghasilkan 301.160,97 ton gabah kering giling.

BACA JUGA: Erupsi Merapi Tak Berpengaruh, Wisata Sekitar Lereng Gunung Tetap Ramai

“Rata-rata produksi per hektare 5,319 ton gabah kering giling. Mudah-mudahan di masa tanam berikutnya hasil produksi pertanian juga berjalan dengan bagus,” katanya.

Advertisement

Salah seorang petani di Kalurahan Bulurejo, Semin, Sunarto, mengatakan di masa tanam kedua masih menanam padi. Hal ini dikarenakan area sawah yang dimiliki masih memiliki cadangan air sehingga tidak ada masalah untuk pemeliharaan. “Ada cadangannya. Jadi, kalau hujan berhenti masih ada yang dimanfaatkan untuk pemeliharaan,” katanya.

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Buntut Kasus Leslar, KPI: Blacklist Pelaku KDRT dari Semua Program Siaran

News
| Sabtu, 01 Oktober 2022, 02:17 WIB

Advertisement

alt

Hadir Tempat Glamping Baru di Jogja, Arkamaya Sembung Namanya

Wisata
| Jum'at, 30 September 2022, 15:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement