Advertisement

Bukan di TMP, Buya Syafii Maarif Lebih Memilih Dimakamkan di Makam Muhammadiyah

Anisatul Umah
Jum'at, 27 Mei 2022 - 15:37 WIB
Bhekti Suryani
 Bukan di TMP, Buya Syafii Maarif Lebih Memilih Dimakamkan di Makam Muhammadiyah Buya Syafi'i Maarif. - Harian Jogja/Fahmi Ahmad Burhan

Advertisement

Harianjogja.com, KULONPROGO- Hujan menyirami Taman Makam Husnul Khotimah Muhamadiyah Dukuh, Donomulyo, Kapanewon Nanggulan, Kulonprogo sore ini menjelang pemakaman tokoh bangsa Buya Ahmad Syafii Maarif.

Wakil Ketua Pelayanan Rukti Jenazah Husnul Khotimah, Prawoto mengatakan pemberangkatan jenazah akan dilakukan selepas asar dari Masjid Besar Kauman Jogja.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

"Dari Masjid Besar Kauman kemudian menuju ke makam husnul khotimah di Nanggulan," ungkapnya ditemui di area pemakanan, Jumat (27/05/2022).

Prawoto mengatakan mengenai pemilihan lokasi pemakaman ini berdasarkan permintaan langsung dari Buya. Makam Husnul Khotimah Muhamadiyah sendiri menurutnya baru dibuka sekitar dua tahun lalu. Ada 26 tokoh Muhamadiyah yang dimakamnkan di sini.

BACA JUGA: Buya Syafii Maarif Wafat, Sultan: Jogja Kehilangan Sosok Teladan

"Beliau meminta langsung. Seperti kita lihat [area pemakaman] belum semua bisa digunakan. Baru dua blok," lanjutnya.

Penjabat Bupati Kulonprogo Tri Saktiyana mengenang sosok Buya sebagai tokoh yang sederhana. Bisa dilihat dari rumahnya, cara berpakaian, cara berfikir, cara bertutur kata, dan cara berinteraksi.

"Sedehana dan hangat tidak pilih-pilih kawan deket dengan semuanya," ucapnya.

Advertisement

Sebagai seorang tokoh dan akademisi Buya telah banyak meneladankan perilaku-perilaku mulia. Teladan Buya menurutnya bisa dilanjutkan oleh tidak saja sahabat-sahabat dari Muhammadiyah, tapi juga di luar Muhamadiyah.

"Karena Buya Syafii menasional. Buya Syafii bukan milik Muhammadiyah, milik kita semua," ucapnya.

Menurutnya Buya adalah tokoh yang mengenal sejarah bangsa, mengenal tata negara, dan juga mengenal kemasyarakatan dengan baik.

Advertisement

"Saya berduka sangat mendalam dengan kepergian Buya Syafii yang kita cintai bersama," tuturnya.

Sebelumnya Menkopolhukam Mahfud MD, dalam siaran langsung di Kompas TV mengungkapkan almarhum memiliki hak untuk dimakamkan di Taman Makam Pahlawan (TMP) Kalibata. Berdasarkan statusnya sebagai penerima anugrah Bintang Maha Putra Utama seperti ditetapkan dalam Kepres No.83/2015. Menurut Mahfud MD, pemerintah Pusat bahkan menawarkan almarhum dimakamkan di TMP.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Tarif Ojek Online Akan Ditentukan Gubernur, Begini Tanggapan Ojol

News
| Rabu, 30 November 2022, 08:37 WIB

Advertisement

alt

Masangin Alkid, Tembus Dua Beringin Bakal Bernasib Mujur

Wisata
| Selasa, 29 November 2022, 15:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement