Advertisement

Kehilangan Rp1,3 Miliar akibat Investasi di Bittorent Trust, Seorang Warga DIY Lapor Polisi

Sunartono
Jum'at, 01 Juli 2022 - 13:57 WIB
Budi Cahyana
Kehilangan Rp1,3 Miliar akibat Investasi di Bittorent Trust, Seorang Warga DIY Lapor Polisi Jiwa Nugroho (tengah) saat menunjukkan surat tanda terima laporan polisi terkait investasi bodong dengan kerugian mencapai Rp1,3 miliar, Jumat (1/7/2022). - Harian Jogja/Sunartono

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Investasi bodong kembali makan korban. Seorang warga melapor ke Polda DIY setelah kehilangan Rp1,3 miliar akibat terjerumus di investasi bodong berkedok kripto yang mencatut platform perusahaan global, Bittorent.

LFD, 51, menderita kerugian Rp1,3 miliar. Ia secara resmi melapor ke Polda DIY pada Sabtu (25/7/2022) pekan lalu.

BACA JUGA: Setelah Bertemu KPK, Ini Pesan Sultan untuk Kepala Daerah dan Pejabat di DIY

Kuasa Hukum LFD, Jiwa Nugroho, menjelaskan kasus ini mencatut salah satu perusahaan global Bittorent. Pelaku menggunakan nama Bittorent Trust. Terungkapnya investasi bodong itu bermula pada September 2021 silam saat korban dibujuk oleh beberapa orang mengenai produk investasi dalam bentuk kripto yang terafiliasi dengan Bittorent bernama Bittorent Trust. Merekameyakinkan terkait keuntungan Rp0,5% hingga 2% per hari dari total investasi.

“Korban ditunjukkan website bittorentrust.com yang memuat informasi paket, skema, cara kerja dalam proses investasi sehingga ia yakin untuk berinvestasi karena terafiliasi dengan perusahaan global itu,” kata Jiwa kepada wartawan di Kota Jogja, Jumat ,(1/7/2022).

Ia menambahkan LFD kemudian mendaftar dengan dipandu oleh para pembujuk. Dia awalnya membeli token paket B4 berisi 20 PIN sebanyak dua senilai Rp15 juta. Kemudian dia kembali membeli paket senilai Rp75 juta. Puncaknya ia melakukan transfer ketiga senilai Rp1,2 miliar untuk embeli token empat paket berisi 200 PIN. Korban menransfer sebesar Rp12 juta dan terakhir Rp1,3 juta. Uang tersebut ditransfer ke dua rekening bank Mandiri dengan atas nama orang yang berbeda.

“Total kerugian korban mencapai Rp1,30 miliar meski sempat mendapatkan profit dari jumlah yang dijanjikan per harinya,” ujar dia.

Melalui keterangan, LFD mengaku tertarik dengan tawaran investasi kripto karena keuntungan yang dijanjikan. Nominal uang bisa dipantau secara langsung lewat akun member di website tersebut. Selain itu afiliasi dengan Bittorent dengan mata uang digital BTT Koin membuatnya makin yakin. BTT Koin adalah satu-satunya yang digunakan dalam transaksi platform Bittorent secara global.

“Pada awalnya memang mereka memberikan profit supaya member yakin kalau itu investasi berjalan. Namun sejak Maret 2022, website Bittorent Trust tidak bisa diakses bersamaan dengan menghilangnya orang-orang. Jadi saya tidak bisa mengambil uang sehingga mengalami kerugian Rp1,3 miliar,” katanya.

BACA JUGA: Tenaga Honorer Dihapus Tahun Depan, FTH Jogja: Siapkan Regulasi Pengalihstatusan!

Advertisement

Jiwa Nugroho menyatakan korban telah melakukan somasi sebanyak tiga kali dan melakukan komunikasi dengan para terlapor. Namun, para terlapor ini juga mengaku sebagai korban.

“Dugaan kami sindikat ini mendompleng nama besar Bittorent agar para member yakin. Dugaan kami ini tidak terafiliasi dengan Bittorent. Kemungkinan masih banyak korban dengan kerugian miliaran rupiah,” ucapnya. 

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Streaming Starjoja FM
alt

ICJR Desak Ferdy Sambo Cs Dijerat Pidana Pembunuhan Berencana, Tak Hanya Sanksi Etik

News
| Rabu, 10 Agustus 2022, 23:07 WIB

Advertisement

alt

Kedung Pengilon, Tak Hanya Jadi Tempat Wisata, Tapi untuk Ritual

Wisata
| Rabu, 10 Agustus 2022, 19:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement