Advertisement

Sudah Bertahun-tahun, Relokasi Pelaku Usaha di Pantai Bantul Selalu Gagal

Ujang Hasanudin
Senin, 18 Juli 2022 - 14:37 WIB
Budi Cahyana
Sudah Bertahun-tahun, Relokasi Pelaku Usaha di Pantai Bantul Selalu Gagal Beberapa warga mengevakuasi barang-barang di sekitar Pantai Depok, Bantul, Sabtu (16/7/2022). - Istimewa SAR Satlinmas

Advertisement

Harianjogja.com, BANTUL—Relokasi pelaku usaha di pantai di Bantul selalu gagal. Padahal, Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bantul sudah menyosialisasikan bahwa 200 meter dari sempadan pantai selatan tidak boleh untuk aktivitas usaha.

Sekretaris Dinas Pariwisata Bantul Jati Bayubroto mengatakan sesuai ketentuan, 200 meter dari bibir pantai harus bebas bangunan, tidak boleh ada tempat usaha apapun jenisnya. Oleh karena itu, tidak ada bangunan milik pemerintah di radius tersebut.

BACA JUGA: Gelombang Tinggi Robohkan Warung-Warung di Pantai Depok

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

“Tetapi aturan ini belum dipatuhi, mungkin karena wis kulina [sudah terbiasa] sehingga banyak dirikan bangunan mendekati dari bibir pantai,” kata Jati, Senin (18/7/2022).

Sosialisasi aturan tersebut, menurut Jati, sudah dilakukan sejak dia masih berdinas di Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Bantul. Pada 2007 lalu, Satpol PP Bantul pernah menertibkan sejumlah tempat usaha dalam radius 200 meter dari bibir Pantai Parangtritis sampai Pantai Depok. Namun setelah penertiban, warga kembali mendirikan mendirikan warung usaha.

Jenis usahanya macam-macam, mulai dari bangunan semi permanen, payung-payung, penyewaan ATV, kolam renang, hingga andong. Saat ini, jawatannya terus berupaya mendekati tokoh masyarakat setempat untuk menata pelaku usaha di bibir pantai supaya tidak semrawut.

Terlebih saat ini terjadi persaingan objek wisata pantai, mulai dari Kulonprogo hingga Gunungkidul. Ia khawatir jika Bantul tidak menata pantai sehingga semrawut, wisatawan tak akan betah.

Saat ini Dinas Pariwisata Bantul masih menyusun grand design penataan sepanjang pantai selatan Bantul.

Pada 2019, Kepala Dinas Pariwisata Bantul Kwintarto Heru Prabwo menyatakan belum bisa merelokasi pelaku usaha karena masih menunggu konsep kawasan ekonomi khusus (KEK) pariwisata yang disusun Pemda DIY.

Advertisement

Menurut Kwintarto pada dasarnya masyarakat sudah menyadari bahwa lahan yang mereka gunakan bukan lahan miliknya dan mereka siap sewaku-waktu untuk dipindah.

Kwintarto mengaku banyak pilihan untuk relokasi, salah satunya adalah di bagian barat Parangtritis atau sekitar Parangkusumo. Kawasan tersebut saat ini terus digunakan sebagai ajang atraksi wisata seperti festival layang-layang, festival kuliner, dan berbagai kegiatan yang dapat menarik wisatawan.

Termpat memang belum menjadi daya pikat seperti Parangtritis dan Depok sehingga pelaku usaha belum terlalu bersemangat untuk berjualan disitu. Namun dengan penataan, awasan itu akan ramai.

Advertisement

“Penataan di kawasan ekonomi kreatif tapi mematikan ekonomi kreatif berarti itu penataan yang salah,” ungkap Kwintarto.

Sementara itu Ketua Kelompok Sadar Wisata (Pokdarwis) Parangtritis, Tri Waldiana, mengatakan sosialisasi terus dilakukan kepada masing-masing pelaku usaha sektor pariwisata di sepanjang pantai.

BACA JUGA: Ada Gelombang Tinggi, Sebagian Wisatawan Batalkan Kunjungan ke Bantul

Menurut dia, pelaku usaha tidak menolak untuk direlokasi selama lokasi relokasi tersebut masih di sekitar pantai,

Advertisement

“Kami khawatir relokasi tidak sesuai harapan. Tapi apapun itu tergantung kebijakan Pemkab seperti apa nanti kita tunggu, demi kebaikan bersama,” ujar Tri Waldiana.

 

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Kejari Purwokerto Tangkap Buronan Kejati Maluku Utara

News
| Kamis, 29 September 2022, 03:37 WIB

Advertisement

alt

Suka Liburan, Yuk Patuhi 5 Etika Saat Berwisata

Wisata
| Senin, 26 September 2022, 22:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement