Advertisement

Dinas Kebudayaan DIY Memugar Ikon Kawasan Sumbu Filosofi

Yosef Leon
Rabu, 20 Juli 2022 - 06:47 WIB
Budi Cahyana
Dinas Kebudayaan DIY Memugar Ikon Kawasan Sumbu Filosofi Pengendara melintas di kawasan Panggung Krapyak yang tengah dilakukan pemugaran oleh Dinas Kebudayaan (Kundha Kabudayan) DIY, Selasa (19/7/2022). - Harian Jogja/Yosef Leon

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Dinas Kebudayaan atau Kundha Kabudayan DIY memugar sejumlah ikon yang berada di kawasan Sumbu Filosofi Jogja yang membentang dari Panggung Krapyak sampai Tugu Pal Putih. Pemugaran tersebut merupakan kegiatan rutin untuk melestarikan atribut yang ada di kawasan itu.

Kepala Seksi Pemeliharaan Warisan Budaya Benda Dinas Kebudayaan (Kundha Kabudayan) DIY, Marendra Mikaton, mengatakan Panggung Krapyak merupakan aset dari Kagungan Dalem atau Keraton Ngayogyakarta Hadiningrat.

BACA JUGA: Sudah Selesai, Kapan Jembatan Kretek II di JJLS Bantul Bisa Dilewati Masyarakat?

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

“Kami melihat nilai penting dari bangunan itu. Panggung Krapyak dan Tugu adalah ikon dan atribut dari Sumbu Filosofi yang nilainya penting,” kata dia, Selasa (19/7/2022).

Rendra menyebut upaya pemugaran juga dilatarbelakangi oleh jenis bangunan yang masuk ke dalam klasifikasi cagar budaya. Hal ini juga didukung Keputusan Gubernur No. 20/KEP/2020 tentang Panggung Krapyak sebagai Bangunan Cagar Budaya Peringkat Provinsi.

“Ketika bangunan itu ditetapkan sebagai cagar budaya, kami akan melihat tingkat kelestariannya,” kata dia.

Upaya pemugaran akan melihat kondisi fisik bangunan yang tampak secara visual. Jika ditemukan kondisi bangunan dan struktur yang tidak lagi memadai, upaya pemugaran akan dilakukan dengan sebisa mungkin tetap mempertahankan keasliannya.

“Pekerjaan kami lakukan sesuai dengan kaidah pemugaran, jadi tidak semua kita pugar. Hanya area yang rusak saja,” ujar dia.

Pemugaran sampai saat ini masih berlangsung. Bangunan Panggung Krapyak akan diberi cat baru. Kemudian bagian atap yang bocor akan diperbaiki agar air hujan yang turun tidak meresap dan mengalir ke bagian dinding bangunan.

Advertisement

Sementara di kawasan Tugu, proses pemugaran juga telah dilakukan pada 2020 lalu oleh Pemkot Jogja. Bagian taman yang ada di sekeliling Tugu Pal Putih telah diubah dan diberi tanaman baru. Kemudian pada bagian diorama yang terdapat tulisan dan narasi seputar sejarah dan perjalanannya tetap diberi penataan.

“Prosesnya paling lama hanya dua sampai tiga bulan karena tidak terlalu luas pekerjaannya. Prinsip pemugaran memang minimum intervensi, sebisa mungkin dengan mempertahankan keaslian bangunan,” ujar Rendra.

BACA JUGA: Saat JJLS Tersambung, Wilayah Selatan DIY Bakal Jadi Primadona

Advertisement

Kepala Balai Pengelolaan Kawasan Sumbu Filosofis (BPKSF) Jogja, Dwi Agung Hernanto, menyebut upaya pemugaran tentu akan menjadi salah satu aspek penilaian oleh UNESCO dalam proses pengajuan Sumbu Filosofi sebagai warisan budaya dunia. Jawatannya sampai saat ini terus melakukan penataan dan persiapan dalam melaksanakan penataan di sepanjang Sumbu Filosofi.

“Persiapan terus berlanjut dan tentunya masih banyak yang perlu dipersiapkan tidak hanya dari pemeliharaan bangunan ikon sumbu filosofi saja melainkan banyak hal. Ini tentunya melibatkan lintas instansi baik dari Pemkot Jogja, Pemda DIY dan swasta,” katanya.

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Dijual Segera, Kerangka Dinosourus Usia 150 Tahun untuk Ruang Tamu

News
| Senin, 26 September 2022, 18:27 WIB

Advertisement

alt

Ada Paket Wisata ke Segitiga Bermuda, Uang 100% Kembali Jika Wisatawan Hilang

Wisata
| Minggu, 25 September 2022, 11:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement