Advertisement

Pelajar DIY Harus Lebih Banyak Memakai Angkutan Umum karena Fasilitasnya Kini Lebih Bagus

Yudhi Kusdiyanto
Kamis, 21 Juli 2022 - 13:17 WIB
Budi Cahyana
Pelajar DIY Harus Lebih Banyak Memakai Angkutan Umum karena Fasilitasnya Kini Lebih Bagus Kepala Bidang Angkutan Dishub DIY, Sumariyoto bersama sejumlah pelajar SMP Negeri 4 Pakem saat sosialisasi pemanfaatan tranportasi angkutan umum bus Trans Jogja, Rabu (20/7/2022). - Istimewa/Dokumen Dishub DIY

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Dinas Perhubungan (Dishub) DIY terus menyosialisasikan pemanfaatan angkutan umum. Pada Rabu (20/7), Dishub menyambangi SMP Negeri 4 Pakem, Sleman.

Kepala Bidang (Kabid) Angkutan Dishub DIY Sumariyoto menjelaskan sosialisasi bertujuan mengenalkan sekaligus menggugah kesadaran akan manfaat angkutan umum. “Kami mengedukasi para pelajar bahwa tidak selamanya mobilisasi itu menggunakan kendaraan pribadi,” ucapnya saat sosialiasi.

BACA JUGA: KRL Jogja-Solo, Pilihan Transportasi Selain Bus. Cek Jadwal Keberangkatannya

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

Menurut Sumariyoto, Dishub DIY menyediakan angkutan umum Trans Jogja, sehingga fasilitas ini sebaiknya dimanfaatkan dengan baik, terlebih kapasitas jalan sangat terbatas sementara pertumbuhan kendaraan semakin meningkat. “Itulah pentingnya angkutan umum. Alhamdulilah siswa SMPN Pakem merespons sosialiasi dengan luar biasa,” katanya.

Dalam sosialisasi, para pelajar juga diajak ke halte Trans Jogja sekaligus dikenalkan dengan armada Trans Jogja. Saat ini Dishub DIY meningkatkan fasilitas yang luar biasa. "Kami juga menawarkan pengalaman integrasi moda. Nantinya bisa dengan Trans Jogja, bisa dengan KRL, dan kami juga menawarkan pembayaran tanpa uang tunai atau cashless," ujarnya.

Dishub perlu mengedukasi anak-anak untuk lebih familiar dengan sistem cashless. "Nanti kami menyediakan kartu terintegrasi yang bisa digunakan untuk naik Trans Jogja dan KRL," katanya.

Adapun untuk ketentuan tarif khusus pelajar saat ini tengah dibahas. "Baru kami rancang untuk ke depannya, bagaimana memperhatikan keselamatan, kenyamanan kepada anak-anak agar tidak terjadi kerawanan di jalanan," katanya.

Dishub juga berharap agar masyarakat umum memanfaatkan Trans Jogja. Sumaryoto tidak melarang penggunaan kendaraan pribadi tetapi sebaikya digunakan secara arif.

BACA JUGA: Gelombang Tinggi Menghantam DIY, Nelayan Kulonprogo Terpaksa Menepi

Advertisement

“Jika masih terjangkau angkutan umum, gunakanlah angkutan umum. Jika bisa dijangkau dengan berjalan kaki atau sepeda, jangan malas untuk berjalan kaki atau bersepeda. Manfaatkan fasilitas publik,” kata Sumariyoto.

Sosialisasi dilaksanakan secara pararel selama tiga hari. Setelah di SMPN 4 Pakem, selanjutnya sosialisasi dilaksanakan di SMPN Depok dan SMPN 2 Ngaglik yakni pada Kamis-Jumat, (21-22/7/2022).

 

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Jokowi Geram Indonesia Terus Impor Aspal

News
| Jum'at, 30 September 2022, 08:37 WIB

Advertisement

alt

Suka Liburan, Yuk Patuhi 5 Etika Saat Berwisata

Wisata
| Senin, 26 September 2022, 22:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement