Advertisement

Implementasikan Hasil Pendampingan UKM, DinkopUKM DIY Gelar Pameran

Triyo Handoko
Jum'at, 12 Agustus 2022 - 07:37 WIB
Sirojul Khafid
Implementasikan Hasil Pendampingan UKM, DinkopUKM DIY Gelar Pameran Suasana gelaran pameran produk UMKM yang diselenggarakan DinkopUKM DIY di Eks Hotel Mutiara, Malioboro, Jogja, Rabu (10/11/2022). - Harian Jogja/Triyo Handoko

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Dinas Koperasi dan Usaha Kecil Menengah (DinkopUKM) DIY menggelar pameran produk usaha di Malioboro. Gelaran produk ini untuk meningkatkan pemasaran UKM dan mempraktikkan hasil pelatihan dan pendampingan yang diberikan DinkopUKM DIY pada para pengusaha UKM.

Kepala Dinkop UMKM DIY, Srie Nurkyatsiwi menyebut ada 32 UMKM yang terdiri dari 20 produk makanan dan minuman, serta 12 produk fashion yang mengikuti pameran yang diselenggarakan 10 Agustus-10 September di eks Hotel Mutiara, Malioboro.

“Dari pameran produk ini kami harap ada respon dari masyarakat supaya dapat memberikan feedback agar pengembangan dan pendampingan UKM lebih maksimal,” kata Siwi, Kamis (11/8/2022).

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

Sebelum menggelar pameran, ada pelatihan dan pendampingan terlebih dahulu kepada peserta. “Macam-macam materi pendampingannya dari pengemasan dan display produk, pemasaran, hingga tips menghadapi permintaan klien,” ujarnya.

BACA JUGA: Pemkot Jogja dan UII Fasilitasi 13 IKM Mengurus HKI

Hasil pelatihan tersebut, lanjut Siwi, yang juga diujicobakan di pameran ini. “Namanya pelatihan harus juga dipraktikkan, dari praktik nanti ada proses pengayaan yang akan memperkaya kemampuan UKM untuk makin mengembangkan produknya,” katanya.

Pengusaha UKM yang mengikuti gelaran pameran ini merupakan UKM pilihan. “Mereka kami sebutnya UKM Istimewa, karena sudah terpilih untuk kami dampingi,” tuturnya.

UKM Istimewa ini didampingi dan dibuatkan pameran dengan menggunakan Dana Keistimewaan (Danais). “Harapannya dengan pemanfaatan Danais ini dapat menunjang perkembangan UMKM di DIY,” jelas Siwi.

BACA JUGA: Mandiri Jogja Marathon Digelar Kembali Tahun Ini, Catat Tanggalnya!

Advertisement

Salah satu peserta pendampingan dan pameran, Andrianto Soeristyo, menyebut sangat terbantu dalam pengembangan produknya. “Produk saya wedang secang, terutama soal pengemasan dan display jadi lebih berkembang, dan jadi produk premium sekarang,” jelas warga Godean, Sleman ini.

Brand yang dipakai Andrianto adalah “Yang-Ti Sirup Secang”. Total ada empat produk yang dikemas secara berbeda dari produk tersebut. “Ada kemasan gelas seduh, botol sirup premium, sampai botol kemasan biasa,” katanya.

Setiap kemasan, jelas Andrianto, memiliki pangsa pasarnya sendiri. “Dalam pemasaran kami juga diajari dengan cara online, ini sangat membantu kami sekali karena tingkat penjualan sudah meningkat,” tandanya.

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Terinspirasi Bung Tomo & Soedirman, Warga Ukraina Siap Mati

News
| Selasa, 27 September 2022, 15:27 WIB

Advertisement

alt

Suka Liburan, Yuk Patuhi 5 Etika Saat Berwisata

Wisata
| Senin, 26 September 2022, 22:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement