Advertisement

Geliatkan Sport Tourism, Grand Inna Malioboro Gelar Lomba Lari Susuri Kawasan Sumbu Filosofi

Yosef Leon
Minggu, 21 Agustus 2022 - 17:57 WIB
Arief Junianto
Geliatkan Sport Tourism, Grand Inna Malioboro Gelar Lomba Lari Susuri Kawasan Sumbu Filosofi Kepala Dinas Pariwisata DIY, Singgih Raharjo bersama GM Grand Inna Garuda Malioboro, Ni Komang Damiati saat membuka event lari 5k yang diselenggarakan pada Sabtu (20/8/2022). - Harian Jogja/Yosef Leon

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA -Sport tourism terus digalakkan oleh berbagai pihak, terutama oleh para pelaku usaha wisata, termasuk di antaranya pengelola hotel. 

Sebagai hotel legendarisn berbintang empat di Jogja, Grand Inna Malioboro menggelar event lari berjarak 5 kilometer dengan rute menyusuri kawasan Sumbu Filosofi, termasuk di antaranya Malioboro, Sabtu (20/8/2022) sore hari. Dalam lomba lari itu, peserta diajak melewati berbagai bangunan cagar budaya dengan perpaduan suasana sore perkotaan yang menarik. 

Mengambil start dari kawasan Grand Inna Malioboro, peserta kemudian menyusuri sepanjang Jalan Malioboro sampai ke Titik Nol Kilometer. Rute kemudian berlanjut sampai ke Jalan Senopati-Jalan Mayor Suryotomo. Sampai di perempatan hotel Mulia Purosani, peserta diajak ke timur mengarah ke perempatan Gayam kemudian berlanjut ke jembatan layang Lempuyangan. 

PROMOTED:  Resmikan IKM di Umbulharjo, Dinas Perinkopukm Jogja Berharap IKM Naik Kelas

BACA JUGA: Bentuk Sentra Pembinaan Olahraga di Tingkat Sekolah

Selanjutnya mereka akan kembali menjajal Jalan Krasak Timur menuju ke arah Stadion Kridosono lantas berkelok ke Jalan Abu Bakar Ali dan finish di Grand Inna Malioboro.

GM Grand Inna Malioboro, Ni Komang Darmiati menyebut bahwa event lari kali ini sedikit berbeda dengan kegiatan lari pada umumnya yang mengambil waktu di pagi hari. Momen sore hari di Kota Jogja sengaja dipilih untuk menawarkan suasana kota dengan siluet matahari terbenamnya. 

Dia menjelaskan, kegiatan itu merupakan bagian dari puncak acara HUT ke-114 Grand Inna Malioboro. Tercatat ada 1.000 pelari ikut serta dalam acara itu.

Pihaknya berharap agar event lari itu bisa mendukung perkembangan sport tourism di wilayah Jogja dan kian menambah atraksi wisata di wilayah setempat. 

"Peserta berasal dari berbagai daerah dan harapan kami kegiatan ini bisa menambah kontribusi dalam pertumbuhan pariwisata di Jogja," katanya. 

Advertisement

CEO Rajalari, Panca R. Sarungu menyebutkan, event ini digelar untuk menggeliatkan sport tourism di wilayah Jogja. Pihaknya mengemas kegiatan ini dalam bentuk fun run sambil menikmati suasana Jogja dan kawasan Malioboro di sore hari.

Kegiatan ini juga mengkolaborasikan berbagai atraksi budaya semacam tari-tarian untuk menambah semarak kepada peserta.  "Kalau istilahnya ini adalah sun down. Dan memang sangat pas dengan tema dan melewati berbagai tempat berupa cagar budaya dan tempat-tempat yang unik," jelasnya. 

Kepala Dinas Pariwisata DIY, Singgih Raharjo menyampaikan, sebagai salah satu hotel yang punya sejarah panjang, Grand Inna Malioboro mempunyai ciri khas bangunan yang unik dan harus dijaga. Kegiatan lari pada kesempatan itu menurut Singgih juga menjadi bagian dari aktivitas pariwisata sekaligus mengenalkan kawasan Sumbu Filosofi yang tengah diusulkan kepada UNESCO. 

Advertisement

"Ini tentu menjadi pergerakan yang sangat bagus untuk mendorong dan daya tarik pariwisata di Jogja," jelasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Profil Howard Timotius Palar, Petinggi Indomaret yang Meninggal Tertabrak Truk

News
| Kamis, 06 Oktober 2022, 23:07 WIB

Advertisement

alt

Satu-satunya di Kabupaten Magelang, Wisata Arung Jeram Kali Elo Terus Dikembangkan

Wisata
| Kamis, 06 Oktober 2022, 07:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement