Advertisement

Harga BBM Kemungkinan Naik, Ini Dampaknya ke Jogja

Yosef Leon
Rabu, 24 Agustus 2022 - 08:27 WIB
Bhekti Suryani
Harga BBM Kemungkinan Naik, Ini Dampaknya ke Jogja Penyaluran BBM oleh Pertamina Regional Jawa Bagian Tengah. - Istimewa/Pertamina

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA - Pemda DIY mewanti-wanti inflasi akan ikut terkerek naik akibat rencana kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) yang sedianya dikabarkan bakal dilakukan pekan depan. Pusat mewacanakan untuk menaikkan harga BBM khususnya harga BBM RON 90 atau Pertalite dan juga Solar Subsidi. 

Kepala Biro Administrasi Perekonomian dan SDA Setda DIY, Yuna Pancawati mengatakan, sampai saat ini pihaknya belum menerima informasi detail dari pusat mengenai rencana kenaikan harga BBM itu. Hanya saja, jika rencana itu terealisasi ditakutkan akan berimbas pula pada angka inflasi yang semakin tinggi di wilayah setempat. 

Berdasarkan laporan Bank Indonesia Kantor Perwakilan DIY, inflasi inti di wilayah setempat pada Juli 2022 berada di angka 3,21 persen atau meningkat dibandingkan periode bulan sebelumnya yang sebesar 3,06 persen. Namun angka itu dilaporkan mengalami pelambatan dibandingkan bulan sebelumnya, dari 0,52 persen ke 0,47 persen. 

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

"Dengan rencana pemerintah untuk menaikkan BBM subsidi tentu akan memberikan andil inflasi tinggi karena di DIY banyak yang mengkonsumsi BBM subsidi," kata Yuna, Selasa (23/8/2022). 

Menurutnya, jika kebijakan kenaikan BBM terealisasi mau tidak mau Pemda DIY bakal menempuh sejumlah hal untuk mengantisipasi agar angka inflasi tidak terkerek terlalu tinggi. Hal ini ditakutkan akan berimbas pula pada daya beli masyarakat sehingga berpengaruh pada laju pertumbuhan ekonomi lokal. 

Pihaknya pun mengimbau kepada masyarakat setempat agar mengurangi pengeluaran konsumtif dan membiasakan budaya hidup hemat. Selain itu aktivitas menggunakan kendaraan pribadi hendaknya juga mulai dikurangi dan memilih kendaraan alternatif seperti sepeda, kendaraan umum atau jalan kaki. 

"Kita juga akan galakkan program Green Friday kepada para ASN di lingkungan Pemda DIY dan diharapkan bisa meluas ke masyarakat umum," katanya. 

BACA JUGA: Ditelepon Dikabari Anaknya Dirawat di Rumah Sakit, Ibu di Bantul Tetipu Puluhan Juta

Green Friday merupakan program untuk mengkampanyekan berkantor ataupun aktivitas lainnya dengan tidak menggunakan kendaraan bermotor setiap hari Jumat. Program ini telah diluncurkan sejak Agustus lalu sebagai bahan evaluasi pelayanan transportasi publik. Tujuannya untuk meningkatkan pelayanan maupun kenyamanan transportasi.

Advertisement

Kepala Bidang Ketersediaan Pengawasan dan Pengendalian Perdagangan Dinas Perdagangan (Disdag) Kota Jogja, Sri Riswanti mengutarakan hal serupa. Pihaknya memprediksi bahwa kenaikan harga BBM sedikit banyak akan berpengaruh terhadap laju inflasi di daerah. Namun begitu pihaknya mengaku belum menentukan langkah yang akan diupayakan agar kenaikan harga BBM tidak terlalu mempengaruhi kondisi perekonomian lokal. 

"Kondisi ini tentu pengaruh ya terhadap inflasi. BBM juga akan naik, tapi kita akan tunggu aja, biasanya kan akan memacu kenaikan komoditas yang lain," ungkap dia. 

Riswanti berpendapat bahwa BBM sangat besar kontribusinya terhadap rantai pasok sejumlah bahan pokok dan komoditas yang diperlukan masyarakat. Oleh karena itu, kenaikan harga BBM pun dinilainya akan ikut berdampak pada harga barang dan kebutuhan pokok di Jogja. "Karena sangat pengaruh ke proses distribusi dan rantai pasok, kan BBM sifatnya memobilisasi sekali. Tapi kita tunggu aja karena memang belum resmi," ungkapnya. 

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Kejari Purwokerto Tangkap Buronan Kejati Maluku Utara

News
| Kamis, 29 September 2022, 03:37 WIB

Advertisement

alt

Suka Liburan, Yuk Patuhi 5 Etika Saat Berwisata

Wisata
| Senin, 26 September 2022, 22:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement