Advertisement

Isu BBM Naik, Petani di Bantul Mulai Beralih ke Pompa Listrik

Ujang Hasanudin
Selasa, 23 Agustus 2022 - 17:37 WIB
Bhekti Suryani
Isu BBM Naik, Petani di Bantul Mulai Beralih ke Pompa Listrik Penyaluran BBM oleh Pertamina Regional Jawa Bagian Tengah. - Istimewa/Pertamina

Advertisement

Harianjogja.com, BANTUL—Para petani di Bantul sudah ancang–ancang untuk menggunakan pompa listrik dalam pengairan lahan pertanian ketimbang menggunakan pompa berbahan dasar bahan bakar minyak (BBM) yang terus naik. Selain itu dengan pompa listrik lebih irit daripada pompa BBM.

Saat ini pemerintah berencana menaikkan harga BBM bersubsidi jenis pertalite. Sebelumnya pemerintah juga sudah menaikkan BBM non subsidi jenis pertamax.

Ketua Kelompok Tani Nawungan, Kalurahan Selopamioro, Kapanewon Imogiri, Bantul, Juwari mengatakan total ada 250-an petani di Nawungan. Sebagian sudah menggunakan pompa listrik untuk pengairan lahan bawang merah, “Tapi masih ada sebagian yang menggunakan pompa berbahan BBM,” katanya, saat dihubungi Selasa (23/8/2022).

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

Menurut Juwari sebenarnya pompa listrik lebih hemat ketimbang pompa berbahan BBM. Ia mencontohkan untuk pengairan lahan bawang merah 1.000 meter persegi hanya membutuhkan biaya pulsa listrik sekitar Rp50.000. Sementara untuk pompa BBM dengan luasan yang sama membutuhkan biaya Rp600.000.

Biasanya petani menggunakan BBM jenis pertalite yang dibeli di pengecer di warung-warung. Juwari mengatakan jika harga BBM kembali naik maka akan sangat memberatkan petani karena biaya pengeluaran akan lebih membengkak.

Saat ini petani mulai beralih ke pompa listrik. Namun persoalannya pompa listrik tidak mudah. Butuh jaringan listrik dan pemasangan listrik yang membutuhkan biaya pemasangan sekitar Rp2,5 juta dan pompa modifikasi listriknya Rp2,5 juta, “Sekarang sudah sekitar 15an petani yang yang mengusulkan pemasangan listrik untuk pengairan,” katanya.

BACA JUGA: Kakek Sekaligus Pemuka Agama di Bantul Diduga Cabuli Anak-Anak yang Jajan di Warungnya

Ia berharap ada bantuan pemerintah untuk pemasangan jaringan listrik. Senada, salah seorang petani di lahan pasir di kawasan Pantai Samas, Kalurahan Srigading, Kapanewon Sanden, Sancoko mengatakan meski 50% lebih petani di lahan pasir saat ini telah beralih menggunakan pompa air listrik namun masih banyak petani di lahan pasir yang masih mengandalkan irigasi dengan pompa air BBM, karena lahan pertanian jauh dari jalur kabel listrik PLN.

“Lahan pertanian yang tak jauh dari JJLS memang saat ini sudah menggunakan listrik untuk pompa air namun yang jauh dari jalur kabel listrik PLN masih menggunakan pompa bensin,” katanya. Dengan adanya kenaikan BBM dipastikan menambah biaya pengeluaran.

Advertisement

Menurutnya untuk pompa BBM dalam dua kali siram pagi dan sore menghabiskan dana Rp40.000 biaya pembelian BBM. Namun setelah menggunakan listrik dalam dua kali siram pagi dan sore hanya butuh biaya Rp10.000. Sebenarnya, kata dia, pompa listrik lebih ngirit namun petani terpaksan menggunakan pompa BBM karena belum ada jaringan listrik.

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

BKKBN DIY Gelar Wisuda Ratusan Lansia

BKKBN DIY Gelar Wisuda Ratusan Lansia

Jogjapolitan | 46 minutes ago

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

KPK Panggil Zumi Zola Terkait Dugaan Suap Pengesahan RAPBD Provinsi Jambi

News
| Selasa, 27 September 2022, 21:37 WIB

Advertisement

alt

Suka Liburan, Yuk Patuhi 5 Etika Saat Berwisata

Wisata
| Senin, 26 September 2022, 22:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement