Advertisement

Pinjaman UMKM Tanpa Agunan Bikin Kredit Macet Naik? Ini Kata Menteri Teten...

Anisatul Umah
Rabu, 24 Agustus 2022 - 07:47 WIB
Budi Cahyana
Pinjaman UMKM Tanpa Agunan Bikin Kredit Macet Naik? Ini Kata Menteri Teten... Pemberian NIB kepada Pelaku UMK Perseorangan di Universitas Gadjah Mada (UGM), Selasa (23/8/2022). - Harian Jogja/Anisatul Umah

Advertisement

Harianjogja.com, SLEMAN—Pemerintah berupaya mendorong kebangkitan ekonomi melalui sektor usaha mikro kecil dan menengah (UMKM). UMKM memiliki kendala dari sisi permodalan karena tidak punya agunan.  

Oleh karena itu, pemerintah membuat regulasi agar UMKM bisa mendapatkan pinjaman dari bank tanpa agunan hingga nominal Rp100 juta. Lalu apakah pinjaman tanpa agunan bakal menaikkan angka kredit bermasalah atau non performing loan (NPL)?

BACA JUGA: KPK Temukan Bukti Suap Penerimaan Mahasiswa Baru di Kantor Rektorat Unila

Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki mengatakan pemberian kredit tanpa agunan ini tengah dibahas dengan Menteri Koordinator Bidang Perekonomian (Menko Perekonomian), Menteri Keuangan, dan Himpunan Bank Milik Negara (Himbara).

"Supaya ada solusi dan dengan teknologi digital mestinya bisa jadi tidak lagi berdasarkan kredit agunan, tapi berbasis credit scoring," ucapnya dalam konferensi pers Pemberian NIB kepada Pelaku UMK Perseorangan di Universitas Gadjah Mada (UGM), Selasa (23/8/2022).

Dia menjelaskan alasan perbankan enggan memberikan kredit ke UMKM adalah pembukuan yang belum baik. Oleh karena itu, UMKM didorong untuk bisa membuat rencana bisnis.

"Nanti ketika pinjam pembiayaan ke bank, benar-benar punya perencanaan yang baik, sehingga tidak macet untuk modal kerja, investasi, tidak dipakai untuk konsumsi," jelasnya.

Teten menjelaskan yang menjadi masalah dari pemberian kredit ke UMKM adalah kerapnya terkena BI checking, karena rekening perusahaan bercampur dengan rekening pribadi.

"Jadi kalau anaknya masih minjem motor, motornya belum lunas nah ini. Kalau sudah ada nomor induk berusaha (NIB) ini dipisahkan. Mohon dibimbing di daerah-daerah agar ada pembukuan yang beda antara rekening pribadi dan usaha," paparnya.

Sementara itu, Deputi Bidang Pelayanan Penanaman Modal Kementerian Investasi/BKPM Achmad Idrus mengatakan NIB akan mempermudah akses permodalan keuangan dan perbankan bagi UMKM. Dalam acara Pemberian NIB kepada Pelaku UMK Perseorangan di UGM hari ini ada 600 pelaku UMKM yang hadir.

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

BACA JUGA: Blangko Habis, Ratusan Orang di Gunungkidul Belum Bisa Mencetak SIM

600 UMKM ini mewakili Kota Jogja, Sleman, Bantul, Kulonprogo, dan Gunungkidul. Pemberian NIB ini bertujuan agar UMKM bisa mendapatkan legalitas.  

"Agar percepatan legalitas usahanya cepat berjalan tanpa adanya izin-izin yang lain, dengan NIB ini permudah akses permodalan keuangan dan perbankan," ucapnya.

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

BKKBN DIY Gelar Wisuda Ratusan Lansia

BKKBN DIY Gelar Wisuda Ratusan Lansia

Jogjapolitan | 7 hours ago

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Cara Membayar KRL Solo Jogja Pakai Gopay

News
| Rabu, 28 September 2022, 04:37 WIB

Advertisement

alt

Suka Liburan, Yuk Patuhi 5 Etika Saat Berwisata

Wisata
| Senin, 26 September 2022, 22:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement