Advertisement

Beri Kuliah di UGM, Dubes Norwegia Soroti Penggundulan Hutan

Sunartono
Selasa, 27 September 2022 - 13:07 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Beri Kuliah di UGM, Dubes Norwegia Soroti Penggundulan Hutan Kuliah umum Europe Energy Crisis, Global Climate Commitment Challenge di Fisipol UGM, Selasa (27/9/2022). - Ist

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA--Dubes Norwegia menyoroti penggundulan hutan yang terjadi di Indonesia. Akan tetapi dengan adanya kampanye melawan perubahan iklim deforestasi di 2021 di Indonesia merupakan terendah selama 20 tahun terakhir.

Dubes Norwegia Rut Kruger Giverin mengungkapkan kebanggaannya dapat bergabung dengan Indonesia memperkuat perjuangan melawan perubahan iklim. Satu dekade lalu, Indonesia memiliki tingkat deforestasi atau penggundulan hutan tertinggi di dunia. Akan tetapi seiring dengan komitmen pemimpin global dalam mengurangi deforestasi kini perlahan mulai menurun

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

"Angka tahun lalu menunjukkan deforestasi terendah dalam 20 tahun. Itu dianggap sukses di seluruh dunia. Dan sesuatu yang Indonesia harus menerima pengakuan internasional," katanya saat memberikan kuliah umum Europe Energy Crisis, Global Climate Commitment Challenge di Fisipol UGM, Selasa (27/9/2022).

Ia menegaskan negaranya sangat mendukung upaya Indonesia untuk melestarikan hutannya. Hutan hujan terbesar ketiga di dunia ada di Indonesia serta beberapa wilayah lahan gambut dan bakau terbesar di dunia. Hutan, lahan gambut dan bakau menyimpan sejumlah besar karbon. Hal ini sangat penting tidak hanya bagi Indonesia tetapi juga bagi iklim global dan keanekaragaman hayati.

Baca juga: Batas Nominal Pungutan di SMA/SMK Bakal Diatur lewat Pergub

Pada saat yang sama, secara historis perubahan penggunaan lahan, yang mencakup deforestasi dan kebakaran hutan, telah menyumbang sebagian besar emisi gas rumah kaca di Indonesia. Oleh karena itu, penting untuk mengurangi deforestasi secara signifikan. "Ini bukan hanya pencapaian penting untuk target iklim Indonesia tetapi juga sangat penting bagi kemampuan kolektif dunia untuk mencapai tujuan global. Norwegia telah lama menjadi mitra Indonesia dalam mendukung pekerjaannya di bidang hutan

Ia menambahkan Norwegia mendukung sejumlah inisiatif di Indonesia untuk merehabilitasi bakau dan mencegah sampah laut. Potensi kerja sama dalam pengembangan energi terbarukan lepas pantai juga cukup besar, dengan perusahaan Norwegia secara aktif menjajaki peluang di pasar Indonesia.

Di sektor energi, Norwegia telah mengalokasikan 10 miliar Krona untuk dana iklim yang akan dikelola oleh dana milik negara kami untuk negara-negara berkembang. Pengelola dana ini, bersama beberapa perusahaan swasta Norwegia, sangat ingin berinvestasi dalam energi terbarukan di Indonesia.

Advertisement

"Namun, kerangka peraturan energi di Indonesia saat ini tidak mendukung energi terbarukan, sehingga sangat menantang bagi investor asing untuk mengidentifikasi proyek energi terbarukan yang layak secara komersial di Indonesia," katanya.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Prakiraan Cuaca DIY Hari Ini, Bantul Hujan Tipis

News
| Sabtu, 03 Desember 2022, 08:07 WIB

Advertisement

alt

Sambut Natal, Patung Cokelat Sinterklas Terbesar di Indonesia Ada di Hotel Tentrem Jogja

Wisata
| Jum'at, 02 Desember 2022, 23:57 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement