Advertisement

Respons Tragedi Kanjuruhan, Mahasiswa Gelar Aksi di Halaman Polda DIY, Ini Tuntutan Mereka

Lugas Subarkah
Kamis, 06 Oktober 2022 - 11:17 WIB
Arief Junianto
Respons Tragedi Kanjuruhan, Mahasiswa Gelar Aksi di Halaman Polda DIY, Ini Tuntutan Mereka Massa aksi menyalakan lilin di depan Polda DIY, Rabu (5/10/2022). - Harian Jogja/Lugas Subarkah

Advertisement

Harianjogja.com, SLEMAN – Merespons Tragedi Kanjuruhan, sejumlah mahasiswa yang tergabung dalam Aliansi Rakyat Bergerak (Arak) menggelar aksi di depan Polda DIY, Rabu (5/10/2022). Mereka menuntut pengusutan tuntas tragedi Kanjuruhan dan mengecam aksi brutal polisi seusai laga antara Arema FC kontra Persebaya Surabaya di Stadion Kanjuruhan, Sabtu (1/10/2022) lalu.

Diikuti sekitar 50-an mahasiswa yang memenuhi jalur lambat sisi utara Ring Road Utara, aksi dimulai sekitar pukul 20.45 WIB. Selain berorasi, massa aksi juga menyalakan lilin sebagai bentuk duka cita kepada para korban Tragedi Kanjuruhan.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Salah satu massa aksi, Wales, menjelaskan aksi digelar di depan kantor polisi sebagai bentuk protes pada institusi tersebut yang menjadi salah satu penyebab terjadinya tragedi Kanjuruhan. "Kita marah akan kejadian yang dilakukan oleh polisi sebagai pelaku utama dalam tragedi Kanjuruhan," ujarnya, Rabu.

BACA JUGA: Kenalkan Potensi Wisata Sleman Barat, Tour de Merapi 2022 Kembali Digelar

Dengan aksi ini, Arak meminta adanya pengusutan secara tuntas kepada institusi kepolisian yang terlibat langsung dalam teagedi tersebut. "Polisi harus bertanggung jawab atas insiden kemarin karena kita lihat sendiri karena polisi lah tragedi kemanusiaan itu terjadi," katanya.

Dia berharap sanksi yang dijatuhkan kepada pihak yang mesti bertanggung jawab atas insiden itu bukan hanya pencopotan, tapi juga pidana dan perubahan sistemik di tubuh kepolisian. "Banyak sekali korban, tidak cukup dengan pencopotan jabatan. Ini persoalan kemanusiaan," ungkapnya.

Massa aksi lainnya, Y, menuturkan persoalan di Stadion Kanjuruhan bukan sekadar tragedi tapi juga permasalahan kemanusiaan. "Harapannya siapa yang menjadi pelaku dapat diadili secara tuntas dan bertanggung jawab secara penuh," katanya.

Apa yang terjadi di Kanjuruhan menurutnya bukan sebatas pelanggaran SOP tapi persoalan struktural. "Tidak mungkin anggota Polri melakukan tindakan tanpa ada komando yang jelas. Pasti secara sistem ada yang melatarbelakangi hal tersebut terjadi," ujarnya.

Advertisement

Padahal berdasarkan regulasi FIFA, polisi tidak diperbolehkan membawa gas air mata ke dalam stadion dalam kondisi apapun. "Tidak ada alasan suporter yang masuk ke lapangan sehingga polisi menggunakan gas air mata," kata dia.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Prakiraan Cuaca DIY Hari Ini, Bantul Hujan Tipis

News
| Sabtu, 03 Desember 2022, 08:07 WIB

Advertisement

alt

Sambut Natal, Patung Cokelat Sinterklas Terbesar di Indonesia Ada di Hotel Tentrem Jogja

Wisata
| Jum'at, 02 Desember 2022, 23:57 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement