Advertisement

Terdakwa Klitih Gedongkuning Minta Dibebaskan, si Ayah Singgung Salah Tangkap

Triyo Handoko
Kamis, 20 Oktober 2022 - 20:07 WIB
Budi Cahyana
Terdakwa Klitih Gedongkuning Minta Dibebaskan, si Ayah Singgung Salah Tangkap Ilustrasi - Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Setelah dituntut jaksa penuntut umum (JPU) dengan 11 dan 10 tahun penjara, kelima terdakwa klitih atau kekerasan jalanan (rasjal) Gedongkuning membacakan pledoi di Pengadilan Negeri (PN) Jogja, Kamis (20/10/2022). Mereka bersikukuh bukan pelaku penganiayaan yang menyebabkan kematian Daffa Adzin Albasith, 18, seorang pelajar Jogja pada April lalu.

Penasihat hukum terdakwa rasjal Gedongkuning, Arsiko Daniwidho Aldebarant, menjelaskan sudah membantu mempersiapkan pledoi kliennya tersebut. “Dalam pledoi kami minta pada majelis hakim untuk memberikan putusan bebas,” katanya, Kamis siang.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Permintaan bebas dalam pledoi, menurut Arsiko, lebih beralasan daripada tuntutan JPU. “Keputusan JPU untuk memberikan tuntutan 11 dan 10 tahun penjara tanpa dasar sama sekali, alat bukti mereka saja tidak bisa menjawab apakah terdakwa memang benar-benar pelaku penganiayaan tersebut,” jelasnya.

Setelah pledoi, agenda persidangan selanjutnya adalah pembacaan tanggapan JPU atas pledoi terdakwa atau replik. “Nanti kami lihat dulu replik dari JPU seperti apa, dari replik itu nanti kami buat tanggapan lagi yaitu duplik,” ujarnya.

Arsiko menyebut putusan hakim akan dilakukan setelah pembacaan duplik oleh penasihat hukum terdakwa. “Kami berharap Majelis Hakim memberikan putusan yang benar-benar adil sesuai fakta hukum yang ada karena memang terdakwa ini bukan pelaku klitih Gedongkuning,” katanya.

Sementara itu, ayah terdakwa RNS, Asril menyakini anaknya tak bersalah. “Saat kejadian anak saya ini tidak ada di lokasi perkara, jadi tidak mungkin dia pelakunya,” katanya, Kamis siang di PN Jogja.

Asril menyebut RNS sebagai korban salah tangkap. “Saat anak saya ditangkap di rumah langsung di dalam mobil itu dipukuli, saat pemeriksaan di Polsek Kotagede dan Polsek Sewon juga mendapat kekerasan, dipaksa untuk mengakui hal yang tak dilakukannya,” jelasnya.

BACA JUGA: Miras Oplosan Renggut 3 Nyawa di Jetis, Enam Polsek di Bantul Kompak Gelar Razia

Advertisement

Saat pemeriksaan itu, Asril tak dapat menemani dan menemui anaknya selama tiga hari. “Kenapa waktu pemeriksaan itu enggak boleh, bahkan termasuk oleh kuasa hukumnya, kan ini janggal sejak dalam pemeriksaan dan pembuatan BAP,” ujarnya.

Dalam pembuktian di persidangan, jelas Asril, alat bukti juga tidak menunjukan bahwa anaknya sebagai pelakunya. “Bukti CCTV itu juga sudah membantah kalau anak saya pelakunya,” katanya.

RNS sendiri dituntut 11 tahun penjara karena diduga menjadi eksekutor penganiayaan. Terdakwa lain yaitu FAS dan MA dituntut 10 tahun penjara, 

Advertisement

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

UKDW Jogja Meluluskan 342 Wisudawan

UKDW Jogja Meluluskan 342 Wisudawan

Jogjapolitan | 4 hours ago

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Luhut Tegaskan Vaksin Booster Jadi Syarat Perjalanan saat Nataru!

News
| Selasa, 06 Desember 2022, 19:17 WIB

Advertisement

alt

Jangan Sampai Salah, Hotel 26 Lantai di China Ini Khusus untuk Babi

Wisata
| Minggu, 04 Desember 2022, 20:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement