Advertisement

Gunungkidul Siapkan 40 Ton Bahan Pangan untuk Operasi Pasar

David Kurniawan
Rabu, 02 November 2022 - 19:47 WIB
Budi Cahyana
Gunungkidul Siapkan 40 Ton Bahan Pangan untuk Operasi Pasar Ilustrasi pedagang beras - Harian Jogja/Dok.

Advertisement

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL—Pemkab Gunungkidul mencoba menekan laju inflasi dengan menyediakan 40 ton bahan pangan untuk operasi pasar.

Kepala Bidang Perdagangan Dinas Perdagangan Gunungkidul, Asih Wulandari, mengatakan operasi pasar murah akan menggandeng Pemerintah DIY serta delapan distributor kebutuhan pokok.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

“Sudah dipersiapkan 40 ton bahan pokok untuk operasi pasar,” kata Asih kepada wartawan, Rabu (2/11/2022).

Dia menjelaskan, operasi pasar digelar di dua lokasi. Pada Kamis (3/11/2022), operasi pasar akan diselenggarakan di area parkir Pemkab Gunungkidul. Adapun operasi pasar kedua di Balai Kalurahan Bulurejo, Semin pada 5 November 2022.

“Untuk waktunya mulai pukul 10.30-15.00 WIB,” katanya.

Dia menambahkan operasi pasar yang dilakukan bukan hal yang baru. Pasalnya, selama Oktober sudah dilaksanakan lima kegiatan pasar murah.

“Tiga kali diselenggarakan pemkab. Sedangkan dua kegiatan dilakukan bersama dengan Pemerintah DIY. Mudah-mudahan dengan operasi ini, daya beli di masyarakat tetap terjaga,” kata mantan Kepala Bidang Tenaga Kerja ini.

Asisten II Bidang Perekonomian dan Pembangunan Setda Gunungkidul, Siti Isnaini Dekoningrum Nur Handayani, mengatakan ada instruksi tegas dari Pemerintah Pusat untuk pengendalian dampak dari inflasi.

Advertisement

Dia mengatakan sudah ada arahan dari pemerintah agar laju inflasi bisa terkendali. Bagi daerah yang mampu mengendalikan akan dapat penghargaan dana transfer sebesar Rp10 miliar.

Sebaliknya, daerah yang tak mampu mengendalikan inflasi bakal dikenakan sanksi. Menurut Dekoningrum sanksi yang diberikan berupa penundaan pencairan dana alokasi umum (DAU).

BACA JUGA: Padat Karya Dampak Kenaikan BBM di Bantul Dimulai Bulan Ini

Advertisement

“Kami akan berupaya agar inflasi tidak melebihi dari 6%,” katanya.

Dia menjelaskan pengendalian Pemerintah Pusat juga menginstruksikan daerah memberikan kompensasi kenaikan harga BBM. Gunungkidul menyediakan sekitar Rp4,6 miliar. Anggaran itu dikucurkan dalam program bantuan langsung tunai (BLT) bagi nelayan, tukang ojek, dan UMKM.

Selain itu, juga ada subsidi transportasi untuk angkutan umum dan barang. “Ada juga program padat karya di 15 titik dan pebangunan jalan usaha tani sebanyak delapan titik,” kata mantan Sekretaris Dinas Kebudayaan Gunungkidul ini. 

 

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Cek Sederet Situs Live Streaming Gratis untuk Nonton Piala Dunia 2022

News
| Sabtu, 26 November 2022, 23:17 WIB

Advertisement

alt

Unik! Hindari Bajak Laut, Rumah di Pulau Ini Dibangun di Bawah Batu Raksasa

Wisata
| Sabtu, 26 November 2022, 17:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement