Advertisement

Esai Deteksi Banjir Tim UGM Sabet Juara Kompetisi Nasional

Lugas Subarkah
Rabu, 09 November 2022 - 09:17 WIB
Budi Cahyana
Esai Deteksi Banjir Tim UGM Sabet Juara Kompetisi Nasional Ilustrasi - Harian Jogja/Desi Suryanto

Advertisement

Harianjogja.com, SLEMAN—Tim mahasiswa dari Departemen Teknik Nuklir dan Teknik Fisika Fakultas Teknik UGM berhasil menjadi juara Lomba Esai Public Health National Competition (PHNC) yang diselenggarakan Badan Otonom English and Study Club (BO ESC) Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Sriwijaya.

Tim yang terdiri dari Yasmin Hanifah dan Billie Adrian ini mengangkat tema Integrasi Sistem Peringatan Dini Hemat Energi Berbasis Sensor Ultrasonik dengan Teknologi Flood Forecasting sebagai Upaya Reduksi Risiko Bencana Banjir di Indonesia.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Menurut Yasmin, karya tulis mereka berangkat dari persoalan maraknya bencana banjir yang terjadi di beberapa daerah di Indonesia dan bisa berdampak besar bagi keselamatan masyarakat banyak. “Karya tulis kami lebih banyak ke soal pengembangan sistem peringatan dini bencana banjir,” ujarnya, Selasa (8/11/2022).

Pengembangan sistem ini merupakan bentuk integrasi antara teknologi yang dapat memprediksi kapan akan terjadinya banjir dan teknologi yang berfungsi sebagai early warning system terbukti dapat berhasil dilakukan.

BACA JUGA: Buntut Sekolah Ambruk Lukai Belasan Siswa, Bangunan Sekolah di Gunungkidul Bakal Dicek Menyeluruh

Teknologi flood forecasting, menurut Yasmin, merupakan teknologi yang mampu memperkirakan ketinggian atau aliran air pada satu atau beberapa lokasi dari sistem sungai untuk waktu tunggu yang berbeda. Sementara, sensor ultrasonik berperan sebagai sensor untuk mengetahui ketinggian dan laju air.

Salah satu jenis sensor ultrasonik yang dapat digunakan dan sudah diteliti yaitu HC SR04 (level air) serta yf-201 (laju air). Data pembacaan level air dengan status yang sudah ditentukan nantinya akan dikirim secara wireless melalui XBEE yang berfungsi sebagai transmitter dan receiver.

“Data juga akan dikirim melalui mikrokontroler GSM sim900A yang berfungsi untuk mengirimkan pesan menuju handphone masyarakat ketika status level air sudah mencapai kondisi yang berbahaya,” ungkapnya.

Advertisement

Meski baru sebatas ide yang mereka tuangkan dalam sebuah karya tulis, namun Yasmin dan Billie berharap bisa menginspirasi kepada mahasiswa lainnya dalam pengembangan sistem peringatan dini yang lebih mutakhir.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Cek Sederet Situs Live Streaming Gratis untuk Nonton Piala Dunia 2022

News
| Sabtu, 26 November 2022, 23:17 WIB

Advertisement

alt

Unik! Hindari Bajak Laut, Rumah di Pulau Ini Dibangun di Bawah Batu Raksasa

Wisata
| Sabtu, 26 November 2022, 17:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement