Advertisement

Ratusan Angkutan Umum di Gunungkidul Terima Subsidi Sebesar Rp612.000

David Kurniawan
Senin, 14 November 2022 - 15:07 WIB
Arief Junianto
Ratusan Angkutan Umum di Gunungkidul Terima Subsidi Sebesar Rp612.000 Ilustrasi angkutan umum - JIBI

Advertisement

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL – Sedikitnya 555 angkutan umum di Gunungkidul mendapatkan bantuan susbidi di sektor transportasi. Kebijakan ini dilakukan untuk mengurangi dampak kenaikan BBM yang berlaku sejak awal September 2022 lalu. Total alokasi untuk subsidi transportasi yang diberikan sebesar Rp1,01 miliar.

Kepala Seksi Angkutan, Dinas Perhubungan (Dishub) Gunungkidul, Agus Supriyono mengatakan program subsidi transportasi merupakan instruksi dari Pemerintah Pusat. Hal ini diberikan sebagai dampak dari kenaikan harga BBM sehingga inflasi bisa terkendali.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

“Ada pemangkasan anggaran sekitar dua persen dari DAU dan bagi hasil untuk program pengendalian inflasi. salah satunya dipergunakan untuk subsidi transportasi,” katanya, Senin (14/11/2022).

Agus mengungkapkan, anggaran yang disediakan untuk subsidi sebesar Rp1,01 miliar. Rencananya pagu tersebut diberikan kepada pengusaha angkutan sebanyak 555 orang. “Subsidi untuk angkutan barang dan penumpang. Setiap armada mendapatkan bantuan sebesar Rp612.000,” katanya.

BACA JUGA: Ratusan Siswa di SD Muhammadiyah Bogor, Gunungkidul Jalani Pemulihan Mental

Dia menambahkan, penyaluran bantuan subsidi akan diberikan pada Desember mendatang. Adapun prosesnya, Dishub Gunungkidul tidak menangani sendiri karena penyaluran diserahkan melalui kantor pos.

“Sudah ada perjanjian kerja sama untuk pelaksanaan penyaluran. Selain itu, tata cara pemberian bantuan subsidi juga dituangkan dalam Peraturan Bupati,” kata Agus.

Diharapkan pemberian bantuan bisa bermanfaat bagi pemilik angkutan sehingga dampak dari kenaikan BBM bisa dikurangi. “Sebelum penyaluran juga sudah dilaksankaan validasi calon penerima bantuan agar tidak terjadi tumpang tindih bantuan yang lain,” katanya.

Advertisement

Asisten II Bidang Perekonomian dan Pembangunan, Setda Gunungkidul, Siti Isnaini Dekoningrum Nur Handayani mengatakan, ada instruksi tegas dari Pemerintah Pusat untuk pengendalian dampak dari inflasi. Salah satunya menyangkut kebijakan kenaikan harga BBM.

Menurut dia, sudah ada alokasi Rp4,6 miliar untuk kompensasi kenaikan BBM. Selain untuk subsidi transportasi, pagu anggaran juga dipergunakan untuk Bantuan Langsung Tunai bagi nelayan, tukang ojek dan UMKM.

Selain itu, juga ada program padat karya di 15 titik dan pembangunan jalan usaha tani sebanyak delapan titik. Diharapkan program ini dapat mengendalikan laju inflasi. “Ya kalau inflasi terkendali akan ada penghargaan sebesar Rp10 miliar sehingga kami serius untuk penangulangan agar dampaknya bisa terkendali,” katanya.

Advertisement

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Cek Sederet Situs Live Streaming Gratis untuk Nonton Piala Dunia 2022

News
| Sabtu, 26 November 2022, 23:17 WIB

Advertisement

alt

Unik! Hindari Bajak Laut, Rumah di Pulau Ini Dibangun di Bawah Batu Raksasa

Wisata
| Sabtu, 26 November 2022, 17:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement