Advertisement

Ponpes Budaya Kaliopak Gelar Halaqah Fiqih Peradaban

Tri Indah Lestari (ST22)
Sabtu, 24 Desember 2022 - 23:32 WIB
Budi Cahyana
Ponpes Budaya Kaliopak Gelar Halaqah Fiqih Peradaban Foto bersama usai acara diskusi dan FGD Halaqah Fiqih Peradaban Pondok Pesantren Budaya Kaliopak, Piyungan, Bantul, Sabtu (24/12/2022). - Harian Jogja/Tri Indah Lestari

Advertisement

Harianjogja.com, BANTUL—Pondok Pesantren Budaya Kaliopak, Kalurahan Srimulyo, Kapanewon Piyungan, Bantul menggelar diskusi Halaqah Fiqih Peradaban bertajuk Dari Fiqih Siyasah Menuju Strategi Kebudayaan Nasional sekaligus memperingati hari wafatnya (haul) Kiai Abdurrahman Wahid atau Gus Dur.

Diskusi Halaqah Fiqih Peradaban merupakan agenda besar NU dengan tujuan merumuskan strategi kebudayaan nasional dalam perang kebudayaan atau menghadapi tantangan global yang mengancam kedaulatan budaya lokal.

Advertisement

Acara diskusi yang berlangsung pada Sabtu (24/12/2022) pagi di Ponpes Budaya Kaliopak menghadirkan tiga pembicara antara lain Hilmy Muhammad, Katib Syuriah PBNU; M. Jadul Maula, Ketua Lesbumi PBNU sekaligus Pengasuh Pondok Pesantren Budaya Kaliopak; dan Zulfa Mustofa, Wakil Ketua Umum PBNU.

Dalam diskusi tersebut, Gus Hilmy mengkritik tiga hal terkait strategi kebudayaan nasional.

Pertama, tidak kuatnya kita dalam menanamkan nilai-nilai budaya pada generasi kita membuat kita mudah dijajah oleh budaya lain. Kedua, tidak mau terbuka atau menghormati budaya lain berupa sikap menutup diri atau tak menghormati budaya lain," tuturnya. 

Ia menambahkan Undang-Undang tentang Pemajuan Kebudayaan maupun Perdais No.3/2017 tentang Pemeliharan dan Pengembangan kebudayaan DIY hanya berfokus pada aksi dan bentuk budaya namun tidak mengembangkan identitas budaya.

Menurutnya pula, politik dan budaya harus berjalan beriringan sebab kekuasan dalam politik dapat membantu dalam pembentukan kebijakan budaya. “Mau dipolitisi atau menjadi politisi,” ujarnya.

Jadul Maula menyampaikan belum ada kritik fiqih siyasah secara mendasar dan menyeluruh di dunia islam sehingga ketika menghadapi modernitas justru menghadirkan angan politik kembali ke era khilafah, membuat peradaban mengalami kemunduran dibandingkan kemajuan pada budaya.

Tak berhenti pada diskusi pembahasan diteruskan dengan forum group discussion (FGD) diikuti para ahli, santri, masyarakat umum, serta para anggota Institut Akhir Pekan (IAP), sebuah program dari Ponpes Kaliopak untuk wadah diskusi membahas fiqih peradaban oleh para kawula muda NU.

Diskusi bersama itu berlangsung aktif. Sejumlah peserta menyampaikan masukan dan mengomentari strategi kebudayaan yang kemudian dirumuskan dan akan dijadikan bahan rekomendasi PBNU dalam menyusun strategi kebudayaan nasional.

"Rumusan hasil diskusi ini nantinya akan dibahas kembali dalam muktamar internasional tentang fiqih peradaban dan akan menjadi bahan masukan untuk memperkaya PBNU dalam menyusun strategi kebudayaan nasional,” tutur M. Jadul Maula.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Puncak DBD di Indonesia Diprediksi pada April dan Mei 2023

News
| Jum'at, 27 Januari 2023, 08:47 WIB

Advertisement

alt

Kemenparekraf Optimistis Jumlah Wisatawan 2023 Naik

Wisata
| Kamis, 26 Januari 2023, 08:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement