Advertisement

UPN 'Veteran' Yogyakarta Mewisuda 655 Mahasiswa

Media Digital
Sabtu, 21 Januari 2023 - 17:47 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
UPN 'Veteran' Yogyakarta Mewisuda 655 Mahasiswa Wisuda Periode Ke-2 Tahun Akademik 2022/2023 di Auditorium UPNVY, Sabtu (21/1/2023). - Anisatul Umah/Harian Jogja.

Advertisement

SLEMAN—UPN 'Veteran' Yogyakarta (UPNVY) mewisuda 655 mahasiswa dalam wisuda Periode ke-2 Tahun Akademik 2022/2023. Sebanyak 655 wisudawan terdiri dari 21 wisudawan Diploma (D3), 607 wisudawan Sarjana (S1), dan 27 wisudawan Magister (S2).

Rektor UPNVY, Mohamad Irhas Effendi menyampaikan ucapan selamat kepada para wisudawan. Menurutnya banyak tantangan yang akan mereka hadapi selepas menyandang gelar ini.

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

Di sektor ekonomi dampak negatif Covid-19 masih terasa, ditambah dengan perang antara Rusia dan Ukraina yang berlangsung sejak Februari 2022 lalu. Tidak hanya itu, tantangan resesi 2023 juga di depan mata.

Ini menjadi tantangan bagi wisudawan khususnya terkait dengan mendapatkan pekerjaan dan persaingan yang semakin ketat. Namun demikian, rektor meyakini alumni UPNVY bisa survive dengan baik dan memberikan kontribusi bagi masyarakat, bangsa, dan negara.

"Sejumlah faktor diperkirakan akan membebani pertumbuhan ekonomi global mulai dari ketatnya kebijakan moneter di sejumlah negara, perang Rusia-Ukraina, lonjakan inflasi, ancaman resesi, hingga melambatnya perdagangan global," ucapnya di depan para wisudawan, di Auditorium UPNVY Sabtu (21/1/2023).

Dia menekankan ada dua hal penting yang harus diperhatikan wisudawan. Pertama, memegang teguh nilai-nilai bela negara dan yang kedua harus terus belajar dan beradaptasi dengan keadaan.

"Dua hal itu merupakan nilai-nilai yang selama ini kita pelajari dan kita praktikkan selama studi di kampus bela negara ini," jelasnya.

Kehidupan, kata Irhas, berubah dengan cepat dan tantangan terus datang silih berganti. Mau tidak mau kondisi ini harus dihadapi.
 
"Jangan cepat berpuas diri hanya dengan mendapatkan selembar ijazah, anda harus meningkatkan pengetahuan, mengasah keterampilan, dan memperluas wawasan," lanjutnya.

Di wisuda periode ini Indeks Prestasi Kumulatif (IPK) tertinggi S1 diraih oleh dua mahasiswa, yakni Rika Saputri Anggraini program studi (Prodi) Manajemen Fakultas Ekonomi dan Bisnis (FEB) dan Jesica Nikita Rachel BR Ginting Prodi Hubungan Internasional (HI) Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik (FISIP) masing-masing 3,98.

IPK tertinggi program Magister diraih oleh M.Zulfa Ulumuddin Alwy, Magister Agribisnis Fakultas Pertanian dengan IPK 3,99. Kemudian wisudawan termuda diraih oleh Gabriel Gonzaga Mika Andries Prodi Teknik Pertambangan.

Wisudawan termuda, Gabriel Gonzaga Mika Andries mengaku bangga bisa menjadi wisudawan termuda di usia 21 tahun. Mendapatkan IPK 3,58, meski sedikit terlambat.

"Ke depannya ada rencana untuk melanjutkan ke jenjang Magister, ada keinginan untuk bekerja juga. Saya  merasa cukup bangga bisa menyelesaikan studi di UPN," kata lulusan Angkatan 2018 ini. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Catat Rekor, Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Tertinggi dalam Sewindu

News
| Senin, 06 Februari 2023, 15:27 WIB

Advertisement

alt

Kunjungan Malioboro Meningkat, Oleh-oleh Bakpia Kukus Kebanjiran Pembeli

Wisata
| Senin, 06 Februari 2023, 10:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement