Advertisement

Lomba Antar Kalurahan, Pemkab Bantul Gelontorkan Duit Rp351 Juta

Ujang Hasanudin
Jum'at, 17 Maret 2023 - 14:37 WIB
Bhekti Suryani
Lomba Antar Kalurahan, Pemkab Bantul Gelontorkan Duit Rp351 Juta Foto ilustrasi. - Ist/Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, BANTUL—Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Kalurahan (DPMK) Bantul tahun ini menganggarkan Rp351 juta untuk lomba antarkalurahan. Anggaran tersebut sebagian besar untuk hadiah para pemenang.

“Untuk lomba kalurahan Rp351 juta, termasuk untuk hadiah Rp260 juta,” kata Kepala DPMK Bantul, Sri Nuryanti, saat dihubungi Jumat (17/3/2023). Hadiah akan diberikan kepada juara I-III dan harapan I-III.

Advertisement

Saat ini lomba kalurahan tingkat kabupaten sudah dalam proses penilaian dan tinggal menyisakan enam kalurahan dari total 17 kalurahan usulan dari masing-masing kapanewon. Keenam kalurahan tersebut, yakni Kalurahan Bangunjiwo (Kapanewon Kasihan), Catuharjo (Pandak),  Srihardono (Pundong), Murtigading (Sanden), Sendangsari (Pajangan), dan Timbulharjo (Sewon).

Keenam kalurahan, kata Sri Nuryanti, juga sudah dalam proses klarifikasi lapangan dan paparan para lurah dari masing-masing peserta lomba kalurahan, “Jadi tinggal mengumpulkan nilai dari para juri, kemudian rapat pleno pengmuman pemenang. Target bulan ini sudah selesai,” katanya.

Lebih lanjut Sri Nuryanti mengatakan pemenang dari enam kalurahan tersebut nantinya akan mengikuti lomba kalurahan tingkat provinsi yang akan diselenggarakan sekitar bulan Mei-Juni. Menurutnya lomba kaluraan ini suda rutin diselenggarakan sejak 2015 lalu melalui Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 81 Tahun 2015 tentang Evaluasi Perkembangan Desa dan Kelurahan.

Ia menjelaskan lomba kalurahan pada hakekatnya adalah sebagai salah satu upaya untuk mendorong usaha  pembangunan masyarakat atas dasar tekad dan kekuatan sendiri yang sekaligus mengevaluasi keberhasilan usaha-usaha masyarakat dalam pembangunan dan pemberdayaan kalurahan. Selain itu juga ingin mengetahui perkembangan pembangunan dan pemberdayaan kalurahan selama dua tahun terakhir.

BACA JUGA: Tol Jogja Bawen Terdiri dari Enam Seksi dan Dibangun Simultan

Kemudian juga sebagai sarana pembinaan sekaligus dalam upaya mendorong usaha pembangunan dan pemberdayaan masyarakat kalurahan. “Melalui Lomba Kalurahan ini diharapkan dapat memacu pemerintah kalurahan untuk melakukan berbagai inovasi dalam pelaksanaan pemerintahan dan pembangunan yang muaranya untuk mensejahterakan masyarakat.” tandasnya.

Selain menggelar lomba kalurahan, DPMK Bantul juga menggelar lomba Posyandu. Lomba pengelolaan posyandu dilaksanakan untuk mengetahui sejauh mana peran lurah beserta instansi terkait tingkat Kalurahan yang tergabung dalam Pokja Posyandu Kalurahan dalam pengelolaan Posyandu di Kalurahan.

Selain itu lomba posyandu juga untuk mengetahui sejauh mana peran panewu beserta instansi tingkat kapanewon yang tergabung dalam Pokjanal Posyandu Kapanewon dalam pembinaan dan pengembangan Posyandu di Kapanewon. Saat ini sudah ada enam kalurahan yang lolos dalam lomba Posyandu, yakni Posyandu Caturharjo (Pandak), Posyandu Sitimulyo (Piyungan), Posyandu Sendangsari (Pajangan), Posyandu Patalan (Jetis), Posyandu Timbulharjo (Sewon), dan Posyandu Potorono (Banguntapan).

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Dipanggil MKD, Ketua MPR Bambang Soesatyo Mangkir

News
| Kamis, 20 Juni 2024, 12:57 WIB

Advertisement

alt

Indonesia Punya Pantai Terbaik untuk Berselancar, Ini Daftarnya

Wisata
| Senin, 17 Juni 2024, 15:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement