Advertisement

Belasan Ribu Pemudik Sudah Tinggalkan Gunungkidul

David Kurniawan
Senin, 01 Mei 2023 - 12:27 WIB
Jumali
Belasan Ribu Pemudik Sudah Tinggalkan Gunungkidul Terminal Dhaksinarga. - Harian Jogja/Herlambang Jati Kusumo

Advertisement

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL—Satuan Pelayanan Terminal Dhaksinarga di Kalurahan Selang, Wonosari mencatat ada 13.105 penumpang yang meninggalkan Gunungkidul selama arus balik di Lebaran 2023. Mayoritas penumpang dengan tujuan Jakarta, Bogor, Depok, Tanggerang dan Bekasi.

BACA JUGA: Pemudik Mulai Berdatangan ke Gunungkidul

Advertisement

BACA JUGA:  Simak! Ini Barang Paling Laris saat Ramadan-Lebaran versi Tokopedia

Koordinator Satuan Pelayanan Terminal Dhaksinarga, Aris Farwanto mengatakan, puncak arus balik terjadi dalam dua gelombang. Puncak pertama terjadi pada Rabu (26/4/2023) dengan total penumpang sebanyak 1.910 orang yang diberangkatkan dalam sehari.

Adapun armada bus antar kota antar provinsi yang diberangkatakan sebanyak 116 unit. “Puncak balik kedua terjadi Minggu [30/4/2023], total bus yang berangkat sebanyak 109 unit dengan membawa penumpang 1.666 orang,” kata Aris, Senin (1/5/2023).

Dia menjelaskan, selama arus balik tercatat penumpang yang berangkat sebanyak 13.105 orang. Tujuan warga masih didominasi ke daerah Jabodetabek. “Untuk bus yang diberangkatkan selama arus balik ada 1.429 armada,” ungkapnya.

Aris mengakui data pemudik yang berangkat ke luar daerah di masa arus balik masih bisa bertambah. Pasalnya, data yang masuk baru sampai Minggu pukul 08.00 WIB.

“Kebetulan ini juga hari libur. Jadi masih ada yang berangkat ke perantauan. Untuk tambahannya, datanya bisa terlihat pada Minggu malam sekitar pukul 20.00 WIB,” katanya.

Salah seorang penjual tiket di Terminal Dhaksinarga, Branto mengatakan, dibandingkan saat arus mudik, aktivitas penumpang di terminal lebih ramai pada masa arus balik. Hal ini dikarenakan, Terminal Dhaksinarga merupakan tujuan akhir kedatangan bus sehingga tidak ada jurusan lain setelah menurunkan penumpang.

“Jadi memang ramainya saat arus balik. Kalau sebelum Lebaran [mudik] jumlahnya tidak begitu signifikan kenaikannya,” katanya.

Dia menjelaskan, peningkatan aktivitas ini berdampak terhadap kenaikan harga tiket. Di waktu normal untuk jurusan Jakarta dan sekitarnya dibanderol di kisaran Rp220.000 hingga Rp275.000 per penumpangnya.

Hanya saja, pada saat arus balik ada kenaikan yang signifikan. Branto mencontohkan, untuk kelas VIP di hari biasa hanya dipatok di kisaran Rp220.000 per penumpangnya, tapi saat sekarang dijual di harga Rp500.000 per kursinya.

Hal yang sama untuk kelas eksekutif. Di waktu normal, tiket hanya dibanderol di kisaran Rp275.000 per penumpang, tapi saat ini dipatok Rp550.000 per pernumpang.

“Sudah biasa terjadi kenaikan saat Lebaran,” katanya

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Luhut Minta Anak Muda RI Berbuat Baik untuk Negara Agar Indonesia Tak Kalah dari China

News
| Rabu, 31 Mei 2023, 06:47 WIB

Advertisement

alt

Gunung Bromo Bersalju, Ini Fakta Fenomena Embun Upas

Wisata
| Selasa, 30 Mei 2023, 23:57 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement