Advertisement

BPPTKG Jelaskan Kondisi Gunung Merapi Usai 7 Kali Lontarkan Awan Panas Hari Ini

Abdul Hamied Razak
Senin, 04 Maret 2024 - 22:17 WIB
Abdul Hamied Razak
BPPTKG Jelaskan Kondisi Gunung Merapi Usai 7 Kali Lontarkan Awan Panas Hari Ini Foto pengamatan visual BPPTKG menunjukkan guguran awan panas di Gunung Merapi, Kamis (25/1/2024). - ist - BPPTKG

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Rentetan awan panas guguran (APG) terjadi di Gunung Merapi pada Senin (4/3/2023) sore. Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) Jogja pun memberikan penjelaskan penyebab dan kondisi terkini gunung tersebut.

Kepala BPPTKG Jogja Agus Budi Santoso mengatakan kronologi terjadinya rentetan awan panas guguran di Merapi. Hal itu tidak terlepas dari kondisi suplai magma dan kondisi di sekitar puncak gunung. Agus mengatakan pada 4 Maret 2024 pukul 13.41 WIB, terjadi hujan di sekitar puncak dan lereng Gunung Merapi pada sektor selatan-barat daya.

Advertisement

"Stasiun Jurangjero yang berada di sisi barat daya merekam hujan hingga pukul 15.18 WIB dengan intensitas curah hujan 23 mm/jam dan total curah hujan 37,56 mm," jelas Agus melalui siaran persnya, Senin (4/3/2024).

BACA JUGA: Gunung Merapi Keluarkan 7 Kali Awan Panas dalam Kurun Waktu 30 Menit

Pukul 14.26 WIB, informasi kejadian hujan dan kewaspadaan terhadap lahar dan APG disampaikan kepada masyarakat dan stakeholder melalui media sosial dan group WhatsApp.

Selanjutnya, pukul 16.03 WIB terjadi APG yang terekam di seismogram dengan amplitudo max 45 mm, durasi 258 detik, dan estimasi jarak luncur maksimal 2.600 meter ke barat daya (hulu Sungai Bebeng dan Krasak). Pada saat kejadian, arah angin ke timur laut-timur.

Kemudian, BPPTKG mencatat pukul 16.18 WIB mulai terekam rentetan APG sebanyak 6 kali yang tercatat di seismogram dengan amplitudo 41-48 mm, durasi 115,44-232,48 detik, dan estimasi jarak luncur maksimal 2.400 m ke arah barat daya (hulu Sungai Bebeng dan Krasak). Arah angin pada saat kejadian bertiup ke timur laut-timur.

"Hujan abu vulkanik dampak erupsi terpantau di stasiun Pasarbubar (sisi utara dengan jarak 800 m dari puncak), hujan abu tipis juga dilaporkan terjadi di Selo dan Cepogo, Kabupaten Boyolali," tandasnya.

Aktivitas Tinggi

Menurut Agus, Gunung Merapi memasuki masa erupsi efusif dengan tipe erupsi “Tipe Merapi” sejak tanggal 4 Januari 2021. Erupsi Tipe Merapi dicirikan dengan terbentuknya kubah lava di puncak dan ketika kubah tidak stabil maka akan longsor atau gugur membentuk ”awan panas guguran” (APG).


Saat ini, lanjut Agus, Gunung Merapi memiliki 2 kubah lava yang masih aktif yaitu kubah lava barat daya dan kubah lava tengah kawah. Sejak memasuki masa erupsi efusif, tercatat sebanyak 622 kejadian APG di Gunung Merapi. Jarak luncur maksimum APG sejauh 5.000 meter ke arah Sungai Gendol yang terjadi pada tanggal 9-10 Maret 2022.

"Aktivitas APG dominan terjadi di sisi barat daya (Sungai Bebeng dan Krasak) yaitu sebanyak 502 kejadian, sisi tenggara (Sungai Gendol) sebanyak 65 kejadian, dan sisi selatan (Sungai Boyong) sebanyak 55 kejadian," katanya.

Selama periode erupsi ini, BPPTKG mencatat terjadi 10 kali peningkatan intensitas erupsi termasuk yang terjadi pada hari ini tanggal 4 Maret 2024.

Dengan demikian, sambung Agus, aktivitas erupsi saat ini terhitung masih tinggi. Pada periode 7 hari ini guguran lava teramati sebanyak 114 kali ke arah hulu Kali Bebeng dengan jarak luncur maksimal 2.000 meter dan 1 kali ke arah hulu Kali Boyong dengan jarak luncur maksimal 1.000 meter.

Suara guguran terdengar dari Pos Pos Babadan sebanyak 2 kali dengan intensitas kecil hingga sedang.

"Indikasi peningkatan suplai magma terjadi sejak 2 minggu terakhir ditunjukkan oleh data seismisitas dan deformasi. Gempa vulkanik dangkal (VTB) tercatat 10 kejadian perhari, gempa Multifase (MP) 41 kejadian perhari, dan gempa guguran sebanyak 70 kejadian perhari," paparnya.

Sedangkan laju deformasi EDM RB2 sebesar 1 cm perhari. Pada tanggal 23 dan 27 Februari 2024, update peningkatan aktivitas vulkanik Gunung Merapi disampaikan kepada Kepala Pelaksana BPBD Lingkar Gunung Merapi seiring dengan peningkatan kejadian gempa-gempa dangkal dan deformasi yang mengindikasikan peningkatan suplai magma yang dapat memicu meningkatnya intensitas erupsi di dalam daerah bahaya yang telah ditetapkan.

"Nah, berdasarkan hasil pemantauan visual dan instrumental, maka aktivitas vulkanik Gunung Merapi masih berada pada tingkat “Siaga” (Level III)," tegas Agus.

BACA JUGA: Tetap Waspada! Sampai Akhir Februari, Ada 30 Kasus DBD di Sleman

Adapun potensi bahaya saat ini, sambungnya, masih tetap berupa guguran lava dan awanpanas pada sektor selatan–barat daya meliputi Sungai Boyong sejauh maksimal 5 km, Sungai Bedog, Krasak, Bebeng sejauh maksimal 7 km. Pada sektor tenggara meliputi Sungai Woro sejauh maksimal 3 km dan Sungai Gendol 5 km. Sedangkan lontaran material vulkanik bila terjadi letusan eksplosif dapat menjangkau radius 3 km dari puncak.

"Data pemantauan menunjukkan suplai magma masih berlangsung yang dapat memicu terjadinya awanpanas guguran di dalam daerah potensi bahaya," kata Agus.

Pihaknya pun memberikan rekomendasi kepada para pemangku kepentingan dalam penanggulangan bencana Gunung Merapi. Baik Pemkab Sleman, Magelang, Boyolali maupub Klaten diminta untuk melakukan upaya–upaya mitigasi dalam menghadapi ancaman bahaya erupsi Gunung Merapi yang terjadi saat ini seperti peningkatan kapasitas masyarakat dan penyiapan sarana prasarana evakuasi.

"Masyarakat agar tidak melakukan kegiatan apapun di daerah potensi bahaya dan mewaspadai bahaya lahar dan awanpanas guguran (APG) terutama saat terjadi hujan di seputar Gunung Merapi. Termasuk mengantisipasi gangguan akibat abu vulkanik dari erupsi Gunung Merapi," tandasnya.

Jika terjadi perubahan aktivitas Gunung Merapi yang signifikan maka tingkat aktivitas Gunung Merapi akan segera ditinjau kembali.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

KPK Bidik LHKPN 2 Pejabat Pemilik Kripto Miliaran Rupiah

News
| Rabu, 24 April 2024, 01:17 WIB

Advertisement

alt

Rekomendasi Menyantap Lezatnya Sup Kacang Merah di Jogja

Wisata
| Sabtu, 20 April 2024, 07:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement