Advertisement

Festival Kuliner Mataraman, Penyajian Ribuan Porsi Mi Lethek Pecahkan Rekor Muri

Jumali
Sabtu, 25 Mei 2024 - 19:27 WIB
Maya Herawati
Festival Kuliner Mataraman, Penyajian Ribuan Porsi Mi Lethek Pecahkan Rekor Muri 5.000 porsi Bakmi goreng berbahan baku mi lethek dibagikan secara gratis kepada pengunjung pada acara pemecahan rekor penyajian mi lethek terbanyak di Dunia dalam Festival Kuliner Mataraman 2024 di Pantai Baru, Poncosari, Srandakan, Bantul, Sabtu (25/5/2024) siang - Harian Jogja/Jumali

Advertisement

Harianjogja.com, BANTUL—Sebanyak 5.000 porsi bakmi goreng berbahan baku mi lethek dibagikan secara gratis kepada pengunjung pada acara pemecahan rekor penyajian mi lethek terbanyak di Dunia dalam Festival Kuliner Mataraman 2024 di Pantai Baru, Poncosari, Srandakan, Bantul, Sabtu (25/5/2024).

Selain untuk memecahkan rekor Museum Rekor Dunia-Indonesia (Muri), pembagian mi lethek tersebut adalah salah satu upaya mengenalkan dan melestarikan keberadaan mi lethek yang telah masuk warisan budaya takbenda (WBTb) sejak 2019.

Advertisement

Plt Kepala Dinas Pariwisata (Dispar) Kabupaten Bantul, Kwintarto Heru Prabowo mengungkapkan, untuk pemecahan rekor penyajian mi lethek pihaknya menggandeng 7 kelompok wanita tani (KWT), karang taruna, PKK, Pemerintah Kalurahan dan Kapanewon.

"Untuk anggarannya sendiri dari Dana keistimewaan (Danais). Acara ini juga sebagai sarana kami mengenalkan dan melestarikan kuliner khas Bantul. Karena kan, mi lethek ini sudah dikenal, asli bantul dan tercatat sebagai WBTb sejak 2019," kata Kwintarto ditemui di Pantai Baru, Sabtu (25/5/2024).

Kwintarto menyampaikan, acara pemecahan rekor MURI itu sengaja digelar di Pantai Baru. Alasannya, Pemkab Bantul ini memberikan pemahaman kepada masyarakat jika sebentar lagi jembatan Pandansimo akan terbangun. Diharapkan keberadaan jembatan Pandansimo akan lebih menghidupkan pariwisata di pantai selatan bagian barat.

BACA JUGA: Kemendag Temukan 11 SPBE Curang, Tabung Elpiji 3 Kilogram Disii 2,2 Kilogram

"Lewat gelaran ini kami juga ingin membuktikan jika promosi makanan tradisional akan membawa dampak kepada perekonomian masyarakat," harap Kwintarto.

Bupati Bantul, Abdul Halim Muslih mengungkapkan ada tiga kuliner yang dikenal di Bantul. Selain sate klathak, ada ingkung pajangan dan mi lethek. Ketiga kuliner ini telah dikenal tidak hanya warga DIY tapi juga nasional.

"Dan hari ini, Saya menyampaikan terima kasih dan apresiasi pada industri mi lethek, warung-warung yang menjajakan kuliner khas Bantul ini. Sehingga pariwisata di Kabupaten Bantul itu bisa tumbuh karena adanya warung-warung kuliner yang banyak sekali yang menjajakan makanan tradisional, makanan khas Kabupaten Bantul," katanya.

Sedangkan salah satu pengunjug Rida, 32, mengaku baru kali pertama merasakan mi lethek. Ia mengaku rasa dari mi lethek yang diolah menjadi bakmi Jawa cukup gurih.

"Rasanya seperti bakmi Jawa. Saya tidak menyangka, kalau ini bahan bakunya dari mi lethek," ucapnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Cek Jadwal Layanan SIM di Kota Jogja

Cek Jadwal Layanan SIM di Kota Jogja

Jogjapolitan | 3 hours ago

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Kemenag Klaim Kasus Kesehatan saat Puncak Haji 2024 di Arafah Terkendali

News
| Selasa, 18 Juni 2024, 12:57 WIB

Advertisement

alt

Mantap, Hidupkan Laguna Pengklik, Pemuda di Srigading Bikin Wisata Kano

Wisata
| Minggu, 16 Juni 2024, 20:57 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement