DIY Bersiap Raih Predikat Warisan Budaya Dunia

Acara Fashion Bamboo Carnival yang merupakan bagian dari Festisaka 2018 di Wanawisata Budaya Mataram Mangunan, Kecamatan Dlingo, Sabtu (21/4/2018). Acara ini berusaha menyatukan potensi wisata dan kearifan lokal. - Harian Jogja/David Kurniawan
02 Juli 2018 16:20 WIB I Ketut Sawitra Mustika Jogja Share :

Harianjogja.com, JOGJA—Pemerintah Daerah (Pemda) DIY membentuk tim penyiapan Jogja sebagai warisan budaya dunia dengan Sumbu Filosofi-nya . Tim ini bertugas untuk memastikan terpenuhinya semua kelengkapan dan syarat agar Jogja benar-benar bisa menjadi warisan dunia.

Wakil Kepala Dinas Kebudayaan (Disbud) DIY Singgih Raharjo mengatakan tim tersebut terbagi dalam tiga divisi, yakni steering committe yang terdiri dari Sekda DIY, Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) DIY, Kepala Disbud DIY serta Asisten Keistimewan Setda DIY; serta organizing commite yang terdiri dari para pakar, salah satunya adalah anggota Dewan Pertimbangan Pelestarian Warisan Budaya Daerah (DP2WB) Yuwono Sri Suwito.

Setiap divisi, kata Singgih bekerja sesuai dengan ketugasan masing-masing. Sebut saja misalnya organizing commite yang bertugas pada aspek-aspek keilmuan. Tim Penyiapan Jogjakarta sebagai Warisan Budaya Dunia sendiri sudah mulai bekerja sejak beberapa waktu lalu. "[Tim ini] bertugas memastikan supaya dokumen lengkap. Memastikan masyarakat di sekitar Sumbu Filosofi punya pemahaman yang sama. Harapannya kalau pemahamannya sama, ya, actionnya sama. Diharapkan masyarakat ikut menjaga, melestarikan dan mengembangkan budaya di sekitar Sumbu Filosofi," ujar Singgih kepada Harianjogja.com, Senin (2/7).

Sejak 2017, Jogja dengan Sumbu Filosofi-nya telah masuk tentative list United Nations Educational, Scientific dan Cultural Organization (UNESCO) sebagai salah satu calon warisan budaya dunia. Dinas Kebudayaan DIY, kata Singgih, sudah mengirimkan dokumen kepada badan pendidikan dan kebudayaan dunia itu. Ketika dokumen sudah selesai dibahas, UNESCO nantinya akan datang ke Jogja untuk mengevaluasi serta memonitor.