MUDIK LEBARAN 2015 : Dilarang Berhenti di Malioboro

JIBI/Desi SuryantoSejumlah pekerja memasang pagar pembatas jalan di persimpangan sisi barat laut Hotel Inna Garuda di Jalan Malioboro, Yogyakarta, Jumat (27/12 - 2013). Pagar berbahan besi dengan tulisan Malioboro itu dapat dilipat seperti halnya pintu gerbang, kehadiran pagar baru itu menggantikan pagar pembatas jalan sebelumnya yang berwujud aksara jawa yang unik nan khas.
11 Juli 2015 15:22 WIB Jogja Share :

Mudik Lebaran 2015 kendaraan dilarang berhenti di Malioboro untuk mencegah macet.

Harianjogja.com, JOGJA—Dinas Perhubungan Komunikasi dan Informatika (Dishubkominfo) Kota Jogja akan melarang kendaraan berhenti di Jl. Malioboro selama libur Lebaran 2015. Larangan itu untuk mencegah kemacetan di kawasan wisata favorit para pelancong tersebut.

Kepala Dishubkominfo Kota Jogja, Wirawan Hario Yudo, mengatakan Jogo Malioboro, tim yang bertugas mengatasi kemacetan di Malioboro, akan terus memantau kendaraan di jalur tersebut.

“Kendaraan dilarang berhenti di Jl. Malioboro,” ujar dia di Unit Pelaksana Teknis (UPT) Malioboro, Jumat (10/7/2015).

Dishubkominfo dan Kepolisian juga akan melakukan rekayasa arus lalu lintas dengan cara buka tutup dan pengalihan arus sesuai kondisi. “Misalnya kendaraan dari arah Jl. Mangkubumi yang hendak ke Malioboro akan diputarkan dahulu ke Kridosono,” ujar Yudo.

Upaya itu, menurut dia, dilakukan supaya arus lalu lintas terus bergerak meski terjadi kepadatan, sehingga arus lalu lintas tidak terkunci. Yudo menambahkan, pada H-7 Lebaran, Jumat kemarin, sudah ada peningkatan kendaraan yang masuk wilayah Jogja, namun belum terlalu signifikan.

Dishubkominfo Kota Jogja mulai memantau kendaraan yang masuk wilayah Jogja, Sabtu (11/7/2015) hari ini. “Puncak kepadatan akan terjadi mulai 13-14 Juli, karena tanggal itu pemudik gratis mulai tiba di Jogja,” ujar Yudo.