PASAR KLITIKAN JOGJA : Pemerintah Tak Bisa Paksa Pedagang Pasar Pakuncen Jual Klitikan

10 Februari 2016 16:21 WIB Jogja Share :

Pasar Klitikan Jogja kini banyak diisi pedagang barang baru, bukan lagi barang klitikan

Harianjogja.com, JOGJA- Kepala Dinas Pengelolaan Pasar Kota Jogja, Maryustion Tonang kesulitan mengendalikan pertumbuhan dagangan di pasar klitikan Pakuncen Jogja.

Populasi pedagang klitikan (barang bekas) makin menipis, Tion mengatakan kondisi itu sebenarnya sudah terjadi sejak lama.

Dia mengakui meskipun mengusung nama pasar klitikan namun sekarang banyak pedagang yang menjual komoditas baru yang berlawanan dengan konsep klitikan.

Tion menuturkan pihaknya secara bertahap akan berusaha mempertahankan daya tarik utama pasar Pakuncen sebagai pasar Klitikan.

Namun hal itu dinilainya tak mudah karena pada akhirnya akan ada seleksi alam yang berlaku. Pihaknya pun tak bisa memaksa pedagang untuk tetap menjual klitikan di pasar Pakuncen.

Meskipun begitu pihaknya tetap berharap klitikan akan tetap menjadi daya tarik utama pasar Pakuncen. Pasalnya hal itu sesuai dengan rencana besar Pemkot Jogja untuk menciptakan daya tarik utama di setiap pasar tradisional. Tion mencontohkan pasar Giwangan yang identik dengan pusat hasil bumi atau pasar Pasty yang identik dengan flora dan fauna.

“Penataan jelas dilakukan. Secara bertahap kami ingin mengambalikan rohnya pasar klitikan sebagai pusat barang bekas, tapi itu nanti tergantung dengan seleksi alam,” ujar dia.