PENERIMAAN PAJAK DIY : Target Penerimaan Pajak Naik, Penegakan Hukum Dijalankan

26 Februari 2016 17:55 WIB Bernadheta Dian Saraswati Jogja Share :

Penerimaan Pajak DIY terus digenjot

Harianjogja.com, SLEMAN-Target penerimaan pajak Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) 2016 naik. Dari tahun 2015 hanya Rp4,514 triliun, tahun ini DIY ditargetkan mencapai Rp5,466 triliun.

Kantor Wilayah Direktorat Jenderal Pajak (DJP) DIY optimistis target penerimaan 2016 tersebut akan tercapai. Pasalnya jika dilihat tingkat kepatuhan para Wajib Pajak (WP) yang membayar pajak selama tiga tahun terakhir ini senantiasa meningkat.

Kepala Kanwil DJP DIY Rudy Gunawan Bastari memaparkan, pada 2012 ke 2013, pertumbuhan WP yang membayar pajak hanya 2%. Tahun 2013-2014 naik menjadi 6% dan 2014 ke 2015 pertumbuhannya naik tiga kali lipat menjadi 18%.

"Artinya, yang bayar ini nambah. Target kita yang kemarin [2014] enam persen jadi 18 persen berarti bisa naik tiga kali lipat. Sekarang [2016] kita naikkan jadi 38 persen," kata Rudy, Kamis (25/2).

Menururnya jika sepertiga dari target penerimaan pajak 2016 tercapai, dapat diartikan bahwa target pertumbuhan sebesar 38% itu akan tercapai.

Ia mengatakan, tahun 2016 merupakan tahun penegakan hukum dalam dunia perpajakan. Otomatis, kata dia, DJP sudah memberikan kesempatan kepada para WP pada tahun sebelumnya untuk membetulkan Surat Pemberitahuan (SPT)-nya. Hal ini juga didukung pencanangan tahun 2015 sebagai tahun pembinaan pajak.

Menurutnya jika pada 2015 ada wajib pajak tidak mengikuti atau tidak melakukan pembenahan SPT, DJP akan melakukan tindakan dengan mengirimkan surat klarifikasi kepada yang bersangkutan. Jika surat tersebut tidak juga direspon maka akan ditindaklanjuti bahkan sampai ke pemeriksaan dan penyidikan.

"Yang kita tekankan bukan memasukkan orang ke penjara tapi kalau sekiranya para pembayar pajak ini kurang membayar pajaknya ya coba 2016 ini dibetulin. Daripada kita yang datang dan sanksinya nanti akan beda," ungkap Rudy.