GEMPA JOGJA : Dalam Sepekan Jogja Diguncang Dua Kali Gempa, Ini Penjelasannya

Pusat gempa bumi pada Selasa (15/11 - 2016) malam. (Sumber BMKG DIY)
18 November 2016 10:48 WIB Nina Atmasari Jogja Share :

Gempa Jogja terjadi hingga dua kali pada pekan ini

Harianjogja.com, JOGJA- Dalam sepekan ini, wilayah DIY diguncang gempa bumi hingga dua kali.

Baca juga : http://harianjogja.com/?p=769846" target="_blank">Gempa Bumi, Warga di Jogja Panik dan Berhamburan Keluar Rumah

Gempa terakhir terjadi pada Jumat (18/11/2016) pagi ini. Berdasarkan informasi Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) gempa bumi terjadi pada 09:19:29 WIB.

Gempa tersebut berkekuatan 5.3 Skala Richter  (SR). Pusat gempa bumi di koordinat 8.87 LS,110.57 BT (93 km barat daya Gunungkidul) di kedalaman 10 Km di bawah permukaan laut.

Sebelumnya, pada Selasa (15/11/2016) gempabumi tektonik mengguncang wilayah pesisir selatan Jawa Tengah dan Yogyakarta. Hasil analisis BMKG menunjukkan bahwa gempa bumi terjadi pada pukul 19.41.13 WIB dengan kekuatan M=4,7 Skala Richter.

Episenter terletak pada koordinat 8,24 LS dan 109,28 BT, tepatnya di tepi utara cekungan busur muka (fore arc basin) Samudra Hindia pada jarak 64 km arah tenggara Kota Cilacap pada kedalaman 55 km.

Peta tingkat guncangan (shake map) BMKG menunjukkan bahwa dampak gempa bumi berupa guncangan dirasakan di Cilacap, Kebumen, Purworejo, Wates, Bantul, Yogyakarta, dan Madiun, dalam skala intensitas I SIG BMKG (II MMI). Menurut laporan, di daerah ini guncangan gempa bumi dirasakan dan mengejutkan oleh banyak orang.

Ditinjau dari kedalaman hiposenternya, gempa bumi ini merupakan jenis gempa bumi dangkal akibat aktivitas subduksi Lempeng. Dalam hal ini Lempeng Indo-Australia menyusup ke bawah Lempeng Eurasia dengan laju sekitar 70 mm/tahun mengalami deformasi di zona transisi Megathrust-Benioff pada kedalaman 55 km hingga memicu terjadinya gempa bumi.