Belajar Matematika Perlu Memanfaatkan Teknologi

Pembicara dari Radford University Amerika Serikat, Wei-Chi Yang memberikan sambutan pada acara Internasional Seminar on Innovation in Mathematics and Mathematics Education (Isimmed) ke-2 dan Asian Technology Conference in Mathematics (ATCM) ke-23 di auditorium UNY, Rabu (21/11/2018). - Harian Jogja/Bernadheta Dian Saraswati
21 November 2018 23:10 WIB Bernadheta Dian Saraswati Sleman Share :

Harianjogja.com, SLEMAN--Materi Matematika yang terlalu padat disinyalir turut menjadi penyebab rendahnya nilai rata-rata Matematika pelajar di Indonesia. Dalam kondisi seperti ini, guru juga harus berinovasi agar Matematika bisa dipelajari dengan lebih menyenangkan.

Sri Andayani, dosen Jurusan Pendidikan Matematika Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam (MIPA) Universitas Negeri Yogyakarta (UNY) mengatakan materi Matematika yang harus disampaikan pada pelajar memang terlalu banyak. "Anak dipaksakan untuk mempelajari itu dan mengejar target materi kurikulum," katanya kepada Harian Jogja di sela-sela Internasional Seminar on Innovation in Mathematics and Mathematics Education (Isimmed) ke-2 dan Asian Technology Conference ini Mathematics (ATCM) ke-23 di auditorium UNY, Rabu (21/11/2018).

Andayani mengatakan belajar Matematika butuh waktu yang cukup lama sehingga saat materi yang diberikan cukup banyak, pemahaman Matematika menjadi kurang optimal. "Bagaimana bisa enjoy for learning Matematika. Kalau mau rekreasi Matematika butuh banyak waktu," lanjutnya.

Perempuan yang menjadi ketua panitia Isimmed dan ATCM 2018 tersebut mengatakan seminar internasional ini mendiskusikan inovasi yang harus dilakukan untuk belajar Matematika baik dari sisi pembelajaran di kelas maupun penelitiannya. Menurut dia, inovasi sangat diperlukan untuk memicu pembaharuan dalam memperbaiki pelajaran Matematika.

Seminar internasional diikuti perwakilan dari berbagai negara di dunia seperti Singapura, Thailand, Arab, Amerika, dan Vietnam. Seminar dilaksanakan pada 20-24 November 2018 dan mengangkat tema Innovative Technology in Mathematics: New Way for Learning, Teaching and Researching Mathematics.

Salah satu pembicara dari Radford University Amerika Serikat Wei-Chi Yang mengatakan pemanfaatan teknologi dapat dilakukan untuk belajar Matematika. Ia memaparkan artikelnya yang berjudul Strong algebraic manipulations skills are not adequate for cultivating creativity and Innovation.

Dalam artikel itu, ia mengambil contoh ujian praktik masuk perguruan tinggi dan menyoroti keterampilan manipulasi aljabar yang dibutuhkan siswa sekolah menengah di Tiongkok. Ia mengeksplorasi skenario dengan mengasumsikan jika teknologi tersedia bagi peserta didik, maka akan terlihat hasil yang tidak terduga.

"Saya harap dengan contoh yang saya berikan itu bisa menjadi acuan pengambil keputusan dalam bidang pendidikan untuk memberi kesempatan siswa mengekplorasi Matematika dengan teknologi yang tersedia," katanya.

Menurut dia, teknologi tidak hanya membuat Matematika bisa diakses lebih mudah tetapi juga teoritis. Siswa perlu mendapatkan kesempatan untuk mengeksplorasi banyak jawaban yang benar dengan bantuan teknologi.

Wakil Rektor IV UNY Senam mengatakan selama ini guru maupun dosen Matematika dikenal killer. Padahal menurut dia, Matematika perlu disampaikan secara mudah dan menyenangkan karena Matematika erat dengan ilmu lain seperti informatika, sipil, dan arsitek.