Advertisement

Menristekdikti Ancam Rektor, UII Tak Gentar Tetap Dukung Demo Mahasiswa

Uli Febriarni
Jum'at, 27 September 2019 - 20:57 WIB
Bhekti Suryani
Menristekdikti Ancam Rektor, UII Tak Gentar Tetap Dukung Demo Mahasiswa Rektor UII Fathul Wahid - UII

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA- Universitas Islam Indonesia (UII) tetap pada sikap awal, yaitu tidak akan melarang mahasiswa mereka menyampaikan pendapat di muka umum dalam bentuk gerakan turun ke jalan alias demonstrasi. Kendati muncul ancaman dari Pusat melalui Menristekdikti perihal sanksi kepada rektor dan dosen yang diketahui mendukung aksi mahasiswa tersebut.

Rektor UII, Fathul Wahid, mengungkapkan ia baru akan mengambil sikap kalau ada surat yang sampai ke mejanya.

"Tapi sebetulnya bukan pilihan yang tepat [memberi sanksi], karena sepertinya gayanya tidak dialogis ya," ungkapnya, Jumat (27/9/2019).

PROMOTED:  Resmikan IKM di Umbulharjo, Dinas Perinkopukm Jogja Berharap IKM Naik Kelas

Ia menyatakan, tidak mungkin dirinya melarang mahasiswa menyatakan pendapat. Sedangkan hal itu dijamin oleh konstitusi. Selain itu, yang disayangkan banyak pihak bukanlah soal penyampaian pendapat, melainkan anarkis dan tindakan-tindakan melawan hukum yang muncul.

"Selama itu [pendapat] disampaikan dengan damai, saya yakin tidak ada masalah, saya yakin itu adalah ciri negara demokratis," ucapnya.

Ia tidak akan mmpermasalahkan pula, apabila kelak ada mahasiswa UII yang ikut dalam gerakan-gerakan mahasiswa selanjutnya, terkait penolakan terhadap sejumlah revisi UU. Selama mereka paham apa yang disuarakan, murni pendapat mereka, bentuk cinta negara dan tidak ada agenda tersembunyi untuk kelompok tertentu.

"Dipersilakan menyuarakan [pendapat] selama tidak anarkis, kalau anarkis tidak ada di kamus kami. Kalau anarkis tangkap lah. Di sini belajar bagaimana untuk independen, tidak terprovokasi, isu yang dibawa harus lurus, tidak dibelokkan ke mana-mana. Fokusnya isu bukan orang, kalau orang jadi lain ceritanya,' tuturnya.

Seorang dosen FE UII, Arif Hartono menyatakan hal serupa, ia akan tetap pada sikap awal. Menurut dia, kebebasan mengeluarkan pendapat dilindungi UU,sehingga setiap waga negara memiliki hak itu, termasuk dosen dan mahasiswa.

Arif yang juga turun ke jalan pada aksi #Gejayanmemanggil ini menilai, kehadiran dosen di tengah mahasiswa dalam sejumlah aksi justu dibutuhkan. Agar suara mahasiswa tetap murni dan tidak disusupi oleh 'penumpang gelap'.

Advertisement

"Juga untuk memastikan bahwa mereka menyampaikan pendapat dengan cra benar, tidak anarkis," ucapnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Jadwal Donor Darah di Jogja Hari Ini

Jadwal Donor Darah di Jogja Hari Ini

Jogjapolitan | 2 hours ago

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Jokowi di HUT TNI: Krisis di Depan Mata, Perkokoh Persatuan dan Kesatuan!

News
| Rabu, 05 Oktober 2022, 10:27 WIB

Advertisement

alt

Rasakan Sensasi Makan Nasgor Bercitarasa Tengkleng ala Grage Ramayana Hotel

Wisata
| Senin, 03 Oktober 2022, 07:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement