Hoaks tentang HIV/AIDS Hantui Masyarakat

Ilustrasi. - Reuters/ Kacper Pempel
13 Januari 2020 10:57 WIB Muhammad Nadhir Attamimi Gunungkidul Share :

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL—Kasus penyebaran informasi bohong alias hoks tidak hanya seputar isu politik dan bencana. Hoaks tentang kesehatan juga menghantui masyarakat. Bahkan, kasus hoaks tersebut hadir sepanjang tahun dan terus berganti tema. "Banyak sekali hoaks tentang HIV/AIDS yang sangat meresahkan masyarakat," kata Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Gunungkidul, Dewi Irawaty, Sabtu (11/1/2019).

Menurut Dewi, salah satu isu yang paling santer yakni penggunaan bekas tusuk gigi orang yang terkena HIV/AIDS yang diberitakan beredar di sejumlah rumah makan. Kabarnya, tusuk gigi tersebut disebar oleh orang yang sakit hati. "Faktanya, meski bekas tusuk gigi ada darah, kalau kena udara pasti mati virusnya," kata dia.

Hoaks lainnya yakni beredarnya makanan dalam kaleng yang telah diisi darah penderita virus HIV/AIDS. "Yang paling sering saat tahun baru, hoaks tentang terompet yang pernah dicoba oleh pembuatnya yang terjangkit penyakit," ujarnya. Dengan beredarnya informasi bohong ini, Dewi meminta masyarakat untuk tidak gampang percaya dan meminta penjelasan kepada orang yang lebih tahu.