Melambung, Harga Gula Pasir Tembus Rp15.000/Kg

Pedagang sembako di Pasar Argosari, Wonosari, menunggui dagangannya, Kamis (20/2/2020). - Harian Jogja/Muhammad Nadhir Attamimi
20 Februari 2020 23:57 WIB Muhammad Nadhir Attamimi Gunungkidul Share :

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL—Fluktuasi harga kebutuhan pokok terus terjadi. Setelah bawang putih, kini giliran harga gula pasir yang melambung. Di tingkat eceran, harga gula menembus Rp15.000 per kilogram (KG). Lonjakan harga ini mulai dikeluhkan pembeli dan pedagang.

Berdasar pantauan di Pasar Argosari, Wonosari, kenaikan terjadi secara bertahap. Normalnya, harga gula pasir eceran berkisar Rp12.000/kg. Sejak beberapa waktu terakhir, harga merangkak naik mulai Rp13.000/kg, naik lagi menjadi Rp14.000/kg dan kini Rp15.000. Kenaikan tak hanya untuk harga eceran. Untuk harga kulakan gula pasir dengan ukuran 50 kg kini dijual Rp700.000.

Salah seorang pedagang di Pasar Argosari, Ross, 62, mengungkapkan kenaikan harga gula terjadi secara bertahap. Para distributor yang biasa memasok gula kepadanya memberitahu harga gula naik. Namun dirinya tak mengetahui apa alasan kenaikan itu.

"Kami tidak tahu apa penyebabnya. Padahal gula produksi lokal, beda dengan bawang putih yang harus impor," kata Ross saat ditemui Harian Jogja, Kamis (20/2/2020).

Ia mengaku terkejut dengan harga gula yang terus naik. Kenaikan tersebut membuat pedagang rugi. Bahkan konsumen pun kini terus berkurang.

Senada dengan Ross, pedagang gula lainnya, Yasri, 60, menduga kenaikan tersebut akibat sulitnya pasokan gula di tingkat distributor. "Sudah empat hari harga gula naik terus, katanya pasokan ke distributor enggak ada sehingga gula pasir sulit diperoleh," katanya.

Sekretaris Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Gunungkidul, Virgilio Soriana, mengungkapkan jajarannya terus memantau harga maupun stok gula pasir di sejumlah toko modern maupun pasar tradisional. Pada Senin (17/2stok gula pasir mulai berkurang. Pergerakan tersebut terus dilaporkan ke Disperindag DIY.

"Berdasar pantauan kami di sejumlah toko modern harga normal tapi stok berkurang. Di pasar tradisional harga gula pasir di kisaran Rp14.000 /kg sampai Rp15.000 /kg. Kami langsung melapor ke Disperindag DIY karena harga sudah melebih harga eceran tertinggi sehingga perlu ada intervensi," ujarnya. Disperindag Gunungkidul, menurut Virgilio, terus memantau fluktuasi harga dan berkurangnya stok.