Keren, Anak Pedagang Arum Manis Dan Supir jadi Siswa Terbaik SPN Polda DIY

Upacara kelulusan Sekolah Polisi Negara (SPN) Selo Pamioro. - Ist/Dok Polri
10 Maret 2020 07:37 WIB Anton Wahyu Prihartono Jogja Share :

Harianjogja.com, JOGJA- Bripda Agung Pratama dan Bripda Kristoforus Elmora Aditya Putra anak dari keluarga miskin dan pas-pasan jadi lulusan terbaik Sekolah Polisi Negara (SPN) Selo Pamioro dengan hasil sangat memuaskan.

Dengan demikian, anggapan masuk Polri harus cukup memiliki uang dan punya beking agar mulus tampaknya hanya isapan jempol.

Baik Agung dan Kristovorus sangat jauh dari keluarga orang yang berada. Dengan kondisi itu mungkin yang membentuk mentalnya hingga ia paham akan perjuangan hidup.

Kebulatan tekad adalah kunci dari segala tujuan, walaupun ditengah keterbatasan dan situasi yang sulit dengan tekad yang jadi peganganya,

“Kisah mengharukan dari siswa terbaik kategori trengginas dan cendikia dari SPN Polda DIY. Mereka datang dari keluarga yang jauh dari kemewahan,” kata Kepala SPN Polda DIY Kombes Pol Soni Maharbudi kepada wartawan, Senin (9/3/2020).

Soni menceritakan, Agung sejak sekolah dasar (SD) telah ditinggal oleh ayahnya merantau sebagai pedagang harum manis, sementara Kritovorus hanya anak dari ayah yang berprofesi sebagai sopir pribadi seorang mantan pensiunan PNS.

Dengan komitmen dan tekad yang teguh, kata Soni, mereka memilih mengabdi kepada negara dengan mendaftarkan diri sebagai bintara Polri. Kini mereka resmi dilantik sebagai anggota Polri dan berkomitmen melayani masyarakat.

“Di tengah keterbatasan, para siswa ini tetap tangguh menjalani proses rekrutmen yang transparan sejak awal,” tekan Soni.

Soni berharap, keduanya yang lahir dari masyarakat menjadi anggota Polri kembali lagi ke masyarakat untuk memberikan pelayanan prima.