Advertisement

Kantor Muhammadiyah DIY Ditutup karena Covid-19, Ini Penjelasan Pengurus

Catur Dwi Janati
Senin, 21 September 2020 - 16:27 WIB
Budi Cahyana
Kantor Muhammadiyah DIY Ditutup karena Covid-19, Ini Penjelasan Pengurus Ilustrasi - Pixabay

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Kantor Pimpinan Wilayah Muhammadiyah (PWM) DIY yang terletak di Gedongkuning, Kotagede, Kota Jogja, ditutup karena Covid-19. Namun, penutupan ini tidak berkaitan dengan kasus Covid-19 pengurus PWM DIY. 

Wakil Ketua PWM DIY, Azman Latif, menyampaikan bahwa hingga saat ini tiga pengurus PWM DIY terkonfirmasi positif Covid-19, salah satunya mantan Wali Kota Jogja Herry Zudianto yang menjabat sebagai bendahara. Ketiganya positif setelah masuk radar tracing, karena memiliki kontak erat yang cukup intens dengan Direktur Utama PKU Gamping, Sleman. Ketiga pengurus PWM DIY yang positif tersebut tidak menunjukkan gejala sakit.

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

BACA JUGA: Dampak Covid-19 di DIY: Transaksi Rp623 Miliar per Bulan dari Mahasiswa Hilang

Namun, Azman menuturkan kantor PWM DIY ditutup bukan karena ada tiga pengurus yang positif, tetapi karena ada anggota Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (IMM) yang terkonfirmasi positif Covid-19 dan sempat berkunjung ke kantor. “Jauh sebelumnya sudah ditutup karena aktivitas IMM yang positif dan ke kantor dan kontak dengan karyawan” katanya.

Namun seluruh karyawan telah di-swab dan menunjukkan hasil negatif Covid-19.

Sementara, Ketua Harian Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Kota Jogja, Heroe Poerwadi, mendapatkan Herry Zudianto ketahuan positif Covid-19 pada Kamis (17/9/2020) malam. “Kamis malam terkonfirmasi positif,” katanya, Senin (21/9/2020).

BACA JUGA: Mantan Wali Kota Jogja Herry Zudianto Positif Covid-19, Begini Kondisinya

Gugus tugas kini menelusuri riwayat kontak HZ. Namun persoalannya, tidak semua kontak erat Herry berdomisili di Kota Jogja. Apalagi Herry Zudianto aktif dalam Pimpinan Wilayah Muhammadiyah (PWM) DIY sehingga dia memiliki mobilitas tinggi. “Mungkin juga karena bagian pengurus Muhammadiyah, saya kira ada intensitas ketemuan juga, ini yang kita yang belum bisa memutuskan,” kata Heroe.

Menurut Heroe pengurus PWM DIY sebagian tidak beralamat di Kota Jogja. “Sehingga tracing-nya bukan di kami, jadi kami tidak bisa menyampaikan itu,” ujarnya.

Heroe mengatakan kondisi fisik Herry Zudianto saat ini sehat masuk dalam kategori orang tanpa gejala (OTG). “Kondisi sehat, OTG, ibu juga sudah di-swab, hasilnya negatif," ujarnya.

BACA JUGA: NU & Muhammadiyah Minta Pillkada Ditunda, Istana Bersikeras Jalan Terus

Sementara, Herry Zudianto mengaku dalam kondisi bugar. Melalui pesan Whatsapp, dia menyampaikan kondisi terbarunya.

“Alhamdulillah makan sate kambing muda tetep enak. Tidak ada keluhan apa-apa. Pagi tadi olahraga seperti biasa,” ujar Herry.

Wakil Ketua PWM DIY, Azman Latif, menyampaikan bahwa hingga saat ini tiga pengurus PWM DIY terkonfirmasi positif Covid-19, salah satunya Herry Zudianto yang menjabat sebagai bendahara. Ketiganya positif setelah masuk radar tracing, karena memiliki kontak erat yang cukup intens dengan Direktur Utama PKU Gamping, Sleman. Ketiga pengurus PWM DIY yang positif tersebut tidak menunjukkan gejala sakit.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Jadi Venue Konser Dewa 19, JIS Dikritik, Standar FIFA Dibahas Lagi

News
| Minggu, 05 Februari 2023, 15:57 WIB

Advertisement

alt

Wah...Kini Ada Wisata Pasar Kuliner Minggu Pagi di Pakuningratan Jogja

Wisata
| Minggu, 05 Februari 2023, 15:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement