Pesan Sultan soal Pilkada di Jogja

Sri Sultan HB X - Harian Jogja/Lugas Subarkah
22 September 2020 20:17 WIB Lugas Subarkah Jogja Share :

Harianjogja.com, JOGJA-Meski menuai kontroversi, Pemerintah Pusat tetap memutuskan untuk melanjutkan Pilkada pada pada 9 Desember mendatang. Merespons hal ini, Pemda DIY menyerahkan pelaksanaan pilkada pada KPU dan berpesan agar jangan sampai menjadi klaster covid-19 baru.

Hal ini disampaikan oleh Gubernur DIY, Sri Sultan HB X, ketika ditemui wartawan, di kompleks Kantor Gubernur DIY, Selasa (22/9/2020). “Itu kan KPU [kewenangnan pilkada], ya terserah aja bagaimana pilkada nanti. Ya tetep protokol Kesehatan harus dilakukan,” ujarnya.

Namun menurutnya yang menjadi persoalan adalah banyak masyarakat yang tidak yakin penularan covid-19 tidak terjadi di TPS. “Mobilitas, kampanye dan sebagainya. mungkin itu aspek-aspek yang menimbulkan pro dan kontra, tapi itu kan [kewenangan] di KPU,” ungkapnya.

Tahapan pilkada terdekat yakni pengumuman paslon lolos pada Rabu (23/9/2020), pengundian nomor urut paslon pada Kamis (24/9/2020) dan mulai masa kampanye pada Sabtu (26/9/2020). Ia berharap di semua tahapan hingga pemungutan suara berjalan dengan protokol Kesehatan.

Ia tidak ingin pilkada ini malah justru menimbulkan klaster covid-19 baru, sehingga perlu benar-benar dipersiapkan. “Pengambilan nomor urut tidak masalah, yang penting tidak perlu pengerahan masa. Protokol Kesehatan dijaga, jangan sampai jadi klaster baru,” tegasnya.