Disperindag Jogja Kembangkan E-Booking

Ilustrasi aktivitas online di rumah. - Dok: Telkom/Suara.com
25 September 2020 08:02 WIB Hafit Yudi Suprobo Jogja Share :

Harianjogja.com, JOGJA—Guna mendukung protokol pencegahan penularan Covid-19, Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kota Jogja menginisiasi dibentuknya aplikasi E-Booking untuk mendukung protokol pencegahan penularan Covid-19.

Kepala Bidang Pengembangan Penataan dan Pendapatan Pasar Disperindag Kota Jogja Gunawan Nugroho Utomo mengatakan aplikasi yang digagas instansinya tersebut masih dalam tahap pengembangan.

Aplikasi tersebut mempunyai sejumlah fitur yang mampu mendukung berjalannya protokol pencegahan penularan Covid-19 di pasar-pasar tradisional yang ada di Jogja. “Salah satunya adalah memantau jumlah kunjungan di sebuah pasar,” ujarnya, Kamis (24/8/2020).

Aplikasi E-Booking nantinya juga bisa menjadi proyek percontohan dalam pengembangan pendigitalan pasar tradisional. Gunawan mengatakan nantinya aplikasi E-Booking bakal diujicobakan di Pasar Satwa dan Tanaman Hias Yogyakarta (Pasty).

Tujuan utamanya adalah masyarakat bisa 'melihat' komoditas yang ada di pasar melalui aplikasi tersebut. Bagi pengguna juga bisa menginformasikan kedatangan mereka sehingga dinas dan pengelola pasar bisa mendata arus kunjungan masyarakat di sebuah pasar.

Informasi mengenai kedatangan pengunjung ke pasar mampu menjadi input penting bagi Gunawan dan juga pengelola pasar agar mampu segera memberitahu pengunjung pasar agar tidak berkunjung di jam-jam sibuk sehingga tidak terjadi kerumunan.

“Pengelola dan teman-teman pelaku pedagang pasar bisa mengatur dan menata arus pengunjung. Katakanlah, jika di salah satu pasar itu penuh, pengunjung yang ingin mengunjungi pasar yang sudah penuh tersebut bisa mengalihkan tujuannya ke pasar lain,” kata Gunawan.

Kepala Disperindag Kota Jogja Yunianto Dwi Sutono mengatakan kantornya terus menggelar upaya dekontaminasi virus ke pasar-pasar tradisional yang ada di Kota Jogja. Seperti halnya penyemprotan disinfektan dan imbauan agar pelaku maupun pengunjung pasar senantiasa melakukan protokol pencegahan penularan Covid-19.

“Kami menyadari masih ada kasus Covid-19 yang terjadi di sejumlah pasar yang ada di Jogja. Oleh karena itu, pembatasan jam buka pasar masih dilakukan. Setiap orang yang ada di pasar juga kami imbau untuk selalu memakai masker dan dicek suhu tubuhnya sebelum masuk. Upaya penyemprotan disinfektan juga terus kami lakukan,” tuturnya.