Berpulang, Cucu Pendiri Ponpes Al-Munawwir Krapyak Hafal 30 Juz Al-Qur'an Sejak SD

Kabar wafatnya K.H Muhammad Najib Abdul Qodir Munawwir - Ist
04 Januari 2021 21:27 WIB Ujang Hasanudin Bantul Share :

Harianjogja.com, BANTUL-Kiai Muhammad Najib Abdul Qodir wafat, Senin (4/1/2020) sore di kediamannya di Krapyak, Panggungharjo, Sewon, Bantul. Cucu pendiri pondok pesantren (Ponpes) Al-Munawwir Krapyak itu selama ini merupakan pengasuh inti ponpes.

Kabar meninggalnya Kiai Muhammad Najib Abdul Qodir tersebut dibenarkan oleh salah satu anggota Dewan Pengasuh Pesantren Almunawwir, Kiai Fairuzi Afiq Dalhar. “Iya benar wafat tadi sore sekitar pukul 17.15 WIB di rumah,” kata Fairuzi Afiq, Senin petang.

Fairui Afiq mengatakan almarhum Muhammad Najib merupakan putra dari Kiai Abdul Qodir dan Cucu dari Kiai Munawwir atau pendiri pesantren Al-Munawwir Krapyak. Fairuzi tidak tahu pasti penyakit yang diderita alamrhum Muhammad Najib, namun sejak beberapa bulan terakhir mengeluh seperti syaraf kejepit.

BACA JUGA: Syekh Ali Jaber Terbaring Koma karena Corona, Para Murid Diminta Mendoakan

Dua pekan lalu sempat salat Jumat di masjid dan pulangnya dipapah oleh para santri. Sementara Jumat lalu sudah tidak ke masjid. Dia sendiri langsung menengok ke kediamannya dan ada keluhan di bagian kaki yang tidak bisa digerakkan.

Sabtu pekan lalu sempat dibawa ke rumah sakit dan rawat jalan. “Walapun sakit namun bicara dan sebagainya lancar seperti sehat,” ucap Fairuzi.

Pihaknya merasa kehilangan atas kepergian almarhum Muhammad Najib karena beliau, kata Fairuzi merupakan sesepuh sekaligus guru dari delapan anggota dewan pengasuh pesantren.  “Beliau adalah pengasuh utama pesantren Almunawwir dan cucu dari Mbah Munawwir. Dewan pengasuh lainnya masih murid beliau,” ucap Fairuzi.

“Yang menjadi kibaran bendera Pesantren Krapyak itu ya beliau,” imbuh Fairuzi

Rencananya Muhammad Najib akan dimakamkan di pemakaman Dongkelan dekat dengan makam ayah dan kakeknya pda Selasa (5/1/2020) siang, sekitar pukul 14.00 WIB.

Lebih lanjut Fairuzi mengatakan selain sebagai pengasuh inti Pesantren Al-Munawwir Krapyak, Muhammad Najib juga merupakan Rais Syuriah Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU). Almarhum sudah hafal Al-Qur'an 30 juz saat masih duduk di bangku sekolah dasar (SD) dan salah satu kiai yang menyelesaikan Qiroat Sab'ah.

Almarhum sempat nyantri di Kudus tepatnya di Kiai Arwani yang merupakan murid dari Kiai Munawwir. Selesai dari Kudus dan menyelesaikan Qiroat Sab’ah almarhum kembali ke Krapyak.