Sabo Dam Kali Opak di Prambanan Bobol, Bahayakan Jembatan Bogem Prambanan

Kondisi groundsill Kali Opak yang rusak akibat diterjang banjir membahayakan pondasi Jembatan Bogem, Prambanan, Senin (1/2/2021)-Harianjogja.com - Abdul Hamid Razak
01 Februari 2021 18:37 WIB Abdul Hamied Razak Sleman Share :

Harianjogja.com, SLEMAN- Hujan lebat yang terjadi Minggu (31/1/2021) sore menyebabkan volume air Kali Opak mengalami peningkayan. Dampaknya, sebuah sabo dam yang terletak tak jauh dari bawah Jembatan Bogem, Prambanan jebol.

Jebolnya sabo dam Kali Opak tersebut menyebabkan material tanah dan pasir di sekitar tiang penyangga Jembatan Bogem hilang terbawa arus. Akibatnya kaki-kaki tiang penyangga jembatan terlihat jelas tanpa penghalang. "Kejadian kemarin saat hujan dan angin kencang di sini. Tidak ada suara apa-apa, kemungkinan arusnya deras dan mengikis sabo dam itu," kata Bayu, warga Bogem, Tamanmartani, Kalasan, Senin (1/2/2021).

Jebolnya sabo dam tersebut, katanya, menyebabkan material di sekitar tiang penyangga jembatan Bogem ikut tergerus. Bahkan, tebing sisi Timur Kali Opak tersebut juga ambrol sepanjang 15 meter. Banjir juga menyebabkan rimbunan pohon bambu ikut tumbang. "Yang paling mambahayakan itu pondasi jembatan. Kalau dibiarkan dan terkena arus sungai terus maka tanah di sekitar tiang jembatan bisa tergerus. Apalagi saat ini masih puncak musim hujan," kata Bayu.

BACA JUGA: Kasus Narkoba di Bantul Justru Meningkat saat Pandemi

Dia berharap pemerintah segera memperbaiki sabo dam yang rusak akibat diterjang banjir tersebut. Pasalnya, kata Bayu, selain untuk menahan agar tanah di sekitar pondasi tidak tergerus air sabo dam itu juga berfungsi untuk menahan laju material yang terbawa arus sungai. "Padahal kemarin ketinggian banjir masih normal, tapi kemungkinan karena sudah jebol sehingga air langsung mengalir," katanya.

Hal senada disampaikan oleh Taufik Effendi relawan TRC BPBD Sleman. Saat meninjau ke lokasi, ia menyaksikan kerusakan dam sabo tersebut. Menurutnya, sabo dam tersebut merupakan groundsill sebagai pengendali dasar sungai. Jika kondisinya sudah jebol, maka bisa membahayakan jembatan karena tidak ada pengaman jembatan terhadap ancaman degradasi dasar sungai.

"Padahal jembatan itu merupakan jembatan vital yang menghubungkan dua provinsi, DIY dan Jawa Tengah. Kami lakukan survei awal dulu untuk dilaporkan ke atasan. Semoga perbaikannya bisa diprioritaskan," harap Taufik.

Dijelaskan dia, sebelum groundsill tersebut jebol di puncak Merapi terjadi hujan dengan intensitas cukup tinggi dengan dutasi cukup lama. Akibatnya, aliran sungai mengalami peningkatan. "Secepatnya kami BPBD Sleman akan berkoordinasi dengan BBWSSO untuk masalah ini,"katanya.