24 Ponsel Hasil BOS SD di Gamping Digasak Tukang Kebun Sekolah

Ilustrasi. - Freepik
25 Maret 2021 19:07 WIB Lugas Subarkah Sleman Share :

Harianjogja.com, SLEMAN-Seorang ibu tiga anak, KS, 54 tahun, warga Gamping harus berurusan dengan polisi karena aksinya mengambil 24 unit ponsel milik sekolah tempatnya bekerja sehari-hari sebagai tukang kebun.

Kapolsek Gamping, Kompol Aan Andriyanto, menjelaskan pencurian berlangsung secara bertahap, mulai dari Oktober 2020 hingga Februari 2021. "Saat kami tangkap tersangka sedang bekerja di SD Gamol, Balecatur, Gamping," ujarnya, Kamis(25/3).

Ia menuturkan pekerjaan KS sebagai tukang kebun membuatnya memiliki akses ke semua ruang di sekolah, termasuk ruang Kepala Sekolah dimana ponsel yang merupakan Bantuan Operasional Sekolah (BOS) disimpan.

BACA JUGA: Mencicipi Wedang Tahu, Minuman Berkhasiat Khas Semarang

Sebagai tukang kebun, KS dipercaya menyimpan kunci seluruh ruangan di sekolah tersebut. Aksi pencurian diduga dilakukan KS saat kondisi sekolah sepi, saat tidak ada orang di ruang kepala sekolah.

Setelah diambil, ponsel kemudian digadaikan di dua tempat yakni Bantul dan Sleman, dengan uang yang didapat berkisar Rp300.000-Rp400.000 per unit. Hasil penggadaian ponsel ia gunakan untuk melunasi utang.

Polisi mengamankan barang bukti dari tersangka berupa lima buah ponsel. Atas perbuatannya, KS disangkakan pasal 362 KUHP dengan ancaman hukuman lima tahun penjara.