Kasus Pemakaman Tanpa Prokes, Ketua RT: Petugas Pengubur Jenazah Tak Kunjung Datang, Satgas Dihubungi Tak Merespons

Prosesi pemakaman jenazah Covid-19 yang dilakukan tim pemakaman Satgas Covid-19 Sleman belum lama ini. - Ist/dok PMI Sleman
06 Juni 2021 10:27 WIB Jumali Bantul Share :

Harianjogja.com, BANTUL – Pihak RT92, Lopati, Trimurti, Srandakan, Bantul membantah terkait tudingan warga enggan memakamkan jenazah Covid-19 tanpa protokol kesehatan. Warga terpaksa memakamkan jenazah Covid-19 karena berjam-jam menunggu petugas pengubur jenazah tak kunjung dating. Bahkan Satgas Covid-19 Kalurahan dihubungi juga tidak merespons.

Ketua RT92, Lopati, Trimurti, Srandakan, Bantul Kuswanto membantah jika warga menolak pemakaman jenazah Covid-19 dengan protokol kesehatan, 1 Juni 2021 lalu. "Jadi bukan menolak. Hanya ada mis komunikasi saja," kata Kuswanto.

BACA JUGA : Pemakaman Pasien Covid-19 Tanpa Prokes Sudah Terjadi Berkali-kali di Srandakan, Camat Beberkan Faktanya

Kuswanto pun menceritakan jika jenazah datang tengah malam, dalam keadaan sudah di dalam peti jenazah. Warga mencoba menghubungi sejumlah pihak termasuk Satgas Covid-19 tingkat kalurahan namun tidak ada respon.

"Tapi sampai subuh itu tidak ada petugas yang datang, akhirnya kami memakamkan sendiri," ungkapnya.

Meski memakamkan sendiri, Kuswanto menyatakan jika jenazah ada di dalam peti jenazah dan saat disalatkan, jenazah berada di dalam ambulans.

Kuswanto menilai langkah menguburkan jenazah yang dilakukan oleh warga dilakukan karena tidak ada orang yang mengarahkan. Alhasil warga panik dam nekat menguburkan jenazah.

BACA JUGA : Kasus Pemakaman Tanpa Prokes, Ketua RT Sebut Ada Miskomunikasi

"Jika ada yang mengarahkan kami manut kok. Sampai di makam tidak ada petugas pemakaman, kami kira ada petugas dari RS ternyata dari satgas [wilayah] sendiri," katanya.

Mengenai sosok A yang diduga provokator, Kuswanto menyatakan A adalah warga RT93 bukan warga RT92 yang dipimpinnya. Diakuinya penolakan pemakaman dengan protokol kesehatan sejatinya sempat terjadi 18 Mei lalu di RT lainnya di Lohpati. "Dan hasil swab jenazah saat itu negatif," ungkap Kuswanto.